Lidah Buaya (Aloe vera)

4.2.      Lidah Buaya (Aloe vera)

Tanaman lidah buaya merupakan salah satu komoditas unggulan atau komoditas andalan di Kalimantan Barat karena :

      Tanaman Lidah Buaya prospek pasarnya cukup bagus antara lain untuk industri minuman, industri kosmetik, sebagai obat untuk berbagai penyakit kulit, penyakit dalam, dan untuk meningkatkan kemampuan seksual.

      Tanaman tersebut sangat adaptif (tumbuh subur) pada lahan gambut di Kalimantan Barat (Kota Pontianak dan Kabupaten Pontianak)

      Dibandingkan dengan Lidah Buaya di daerah lain , lidah buaya yang ditanam di Kalimantan Barat ternyata lebih besar (lebih lebar dan lebih tebal daunnya) sehingga produksinya lebih tinggi.

a.                  Lokasi Sentra Produksi

Hingga saat ini luas tanaman lidah buaya di Kalimantan Barat  mencapai 75 Ha, dimana sebagian besar ditanam petani di Kotamadya Pontianak, sedangkan luas potensi wilayah pengembangan adalah 19.950 Ha, sebagai mana ditunjukkan pada tabel berikut :

Tabel 13.          Rencana Pengembangan Komoditas Lidah Buaya di Kalimantan Barat Tahun 2000

No Kabupaten Kecamatan Sentra (Ha) Rencana Pengembangan
1 Sambas - Tujuh belas

- Roban

- 3.550
2 Pontianak - Sei. Ambawang

- Sei . Kakap

- Mempawah Hilir

-

-

-

4.250

2.350

2.750

3. Kota Pontianak Pontianak Utara 75 4.500
Kalimantan Barat 75 19.950

Sumber :           Potensi Investasi Subsektor Tanaman Pangan dan

Hortikultura di Propinsi Kalimantan Barat, Disperta, 2000.

b.             Bentuk Produksi yang Dihasilkan

Tanaman lidah buaya dapat dipanen pada saat berumur 10-12 bulan setelah tanam. Berikutnya interval waktu panen 3 bulan sekali atau 4 kali panen per tahun. Hasil panen berupa daun lidah buaya segar dengan ukuran panjang 60-70 cm, tebal 5-7 cm dengan jumlah tanaman per hektar 7.500 batang. Produksi lidah buaya dapat mencapai rata-rata 6-7 ton/ha setiap kali panen atau 24-30 ton/Ha per tahun.

c.                  Analisa Finansial

Instrumen investasi untuk budidaya tanaman adalah melalui informasi tingkat kelayakan usaha suatu komoditas yang dapat diukur melalui nilai R/C (revenue cost) dan IRR (Intenal Rate of Return).

Dari hasil analisa kelayakan ekonomi usahatani lidah buaya sampai dengan tahun ke – V (secara kumulatif) diperoleh hasil sebagai berikut : pendapatan petani = Rp. 13,39 juta dan nilai R/C = 3,81 serta biaya pokok Rp. 393,- per Kg. Ini berarti bahwa usaha tani lidah buaya ini menguntungkan dan layak untuk dikembangkan. Tabel berkut ini akan menyajikan analisa usahatani lidah buaya di setiap tahun :

Tabel 14.          Analisa Usaha Tani Lidah Buaya Tahun I s/d V

No. Uraian Tahun (Kumulatif)
I II III IV V
1. Produksi (Kg) 9.200 10.200 18.360 12.100 8.500
2. Nilai Produksi (Rp.000) 13.800 15.300 18.300 18.150 12.750
3. Total Biaya (Rp. 000) 12.975 10.554 4.756 4.756 4.756
4. Pendapatan Petani (Rp. 000) 5.950 5.444 22.784 13.394 7.944
5. Biaya Pokok (Rp/Kg) 1.410 466 259 393 559
6. R/C 1,06 2,21 5,79 3,81 2,69

Sumber :           Potensi  Investasi  Subsektor  Tanaman  Pangan  dan

Hortikultura di Propinsi Kalimantan Barat, Disperta, 2000.

Perhitungan tersebut di atas merupakan skala usaha tani dengan luasan 1 ha sampai dengan tahun ke-V dan belum diperhitungkan faktor lainnya.

Jika diperhitungan dengan skala luas (1.000 ha) menggunakan pola manajemen kebun modern serta penanaman investasi seperti pembangunan kebun dan berdasarkan suku bunga 20 % per tahun maka pendapatan usaha tani lidah buaya selama 5 tahun adalah Rp. 87,5 milyar dengan nilai R/C sebesar 1,16 dan nilai IRR 97,47%. Hal ini menunjukkan usahatani lidah buaya jika diusahakan selama 5 tahun akan memberikan keuntungan. Walaupun dalam kondisi pendapatan turun 20% dan biaya naik 20%, usahatani lidah buaya masih layak diusahakan dengan IRR 6,87%.

Secara rinci analisa usahatani lidah buaya  dapat dilihat dalam lampiran 3.

d.        Pohon Industri

e.                  Pemasaran dan Peluang Ekspor

Di Pontianak  (Ibukota Propinsi Kalimantan Barat ) minuman lidah buaya dapat dinikmati oleh semua kalangan masyarakat , mulai dari kedai-kedai minuman dipinggir jalan, toko-toko, supermarket, dan bahkan dihotel hotel berbintang sudah masuk dalam “daftar menu” sebagai minuman khas Kalimantan Barat.

Berdasarkan kenyataan ini maka dapat diasumsikan bahwa peluang pasar lidah buaya cukup besar untuk masa-masa yang akan datang. Dengan ditemukannya teknologi yang lebih maju di mancanegara (luar negeri), lidah buaya sudah dapat diproses dalam bentuk ekstrak atau bubuk lidah buaya. Kondisi ini akan memungkinkan timbulnya industri pengolahan (agroindustri) lidah buaya yang akses pemasarannya akan lebih luas pada masa mendatang, terutama untuk ekspor.

Dengan makin berkembanganya teknologi farmasi / obat-obatan dimana lidah buaya juga merupakan salah satu bahan baku farmasi maka permintaan pasar terhadap lidah buaya juga makin meningkat.

Harga  daun  lidah  buaya segar  di  tingkat  petani  mencapai  Rp.800,-

Rp. 1.500,- /kg, sedangkan harga minuman segar dalam kawasan Siantan (Pontianak Utara) adalah Rp. 1.000,- /gelas . Volume di setiap gelas      adalah : 220 ml.

Harga ekstrak atau tepung lidah buaya yang didatangkan dari amerika dan Australia mencapai Rp. 700.000,- Rp. 900.000,-/kg. Hingga saat ini pedagang lidah buaya masih belum dapat memenuhi permintaan pasar di luar negeri seperti Singapura, Malaysia, Taiwan,  Australia secara kontiyu.

f.                  Standarisasi Mutu Hasil

Standarisasi mutu untuk lidah buaya belum distandarisasikan secara nasional jadi informasi mengenai standarisasi mutu hasil berdasarkan Standarisasi Nasional Indonesia (SNI) belum dapat disajikan.

Selasa, 07 Jan 2003 15:20:12 WIB
Manfaat Lidah Buaya, Sembelit Sampai HIV
Tanaman lidah buaya (Aloevera) yang kini telah mulai dibudidayakan ternyata begitu sarat manfaat. Selain khasiatnya yang sejak dulu telah dikenal sebagai penyubur rambut, tanaman berlendir ini ditenggarai dapat diracik menjadi obat HIV/AIDS. Kandungan dalam lidah buaya yang berfungsi sebagai sistem pertahanan tubuh diperkirakan dapat menghambat kerja virus HIV dengan menstimulasi sistem kerja kekebalan tubuh penderitanya.

Selain itu, tanaman ini juga terbukti juga dapat membantu merawat dan mencegah infeksi lambung dan usus. Walaupun penelitian lebih lanjut mengenai keampuhan lidah buaya sebagai obat HIV/AIDS masih terus dilangsungkan, namun efektifitas tanaman berlendir ini sebagai tanaman yang sangat bermanfaat untuk kesehatan telah lama diakui peneliti maupun masyarakat umum.

Menurut Deputi Kepala BPPT Bidang Teknologi Agroindustri dan Bioteknologi DR. Wahono Sumaryono, Apt. APU, dalam siaran persnya menyebutkan, lidah buaya memiliki zat metabolit sekunder. Zat ini biasanya tidak digunakan untuk mencukupi kebutuhan dasar pertumbuhan tanaman. Melainkan hanya mempertahankan eksistensinya dalam berinteraksi dengan ekosistem.

Lebih lanjut, dikatakan bahwa zat dalam lidah buaya berfungsi sebagai obat yaitu aloemoedin dan aloebarbadiod. Keduanya termasuk dalam golongan antrakinon. Golongan ini berfungsi memudahkan buang air besar. Jika dalam substansi tersebut terdapat kelompok flavanoid, fungsi zat itu sebagai sistem pertahanan tubuh tanaman. Sebab golongan itu merupakan turunan dari fenol (antiseptik).]

Di Indonesia, sentra produksi tanaman lidah buaya terdapat di daerah Pontianak, Kalimantan Barat. Tanaman lidah buaya dengan kultur jaringan dan irigasi tetes memiliki hasil cukup signifikan dibanding tanaman lidah buaya konvensional. Dengan teknologi ini, tinggi tanaman buaya minimal dua kali lipat dari tanaman lidah buaya konvensional, yaitu sekitar 150 cm. Selain mengembangkan teknologi budidaya secara kuljar dan irigasi tetes, Biotek BPPT berencana untuk mengemas tanaman lidah buaya dalam bentuk powder (bubuk)

Kepala Balai Biotek-BPPT DR. Koesnandar. M.Eng. menjelaskan bahwa harga kemasan bubuk lidah buaya per kilogram setara dengan 125 kg berat basah (di pasar swalayan 1 kg Rp. 4.500,- dari petani Rp. 1.000-2000 per kg). Di Pontianak luas tanaman lidah buaya yang ada saat ini sekitar 100 hektar. Rinciannya, 80 hektar terdapat di wilayah kota dan 20 hektar

Lidah Tak Bertulang yang Sarat Manfaat

Ada lebih dari 200 species lidah buaya. Kebanyakan ditemukan di daerah kering Afrika, Asia, Eropa, dan Amerika. Mirip dengan kaktus, daunnya tumbuh keatas, kaku bagaikan lidah atau pedang yang tajam. Mungkin itu sebabnya aloe vera di Indonesia dinamakan lidah buaya.

Lidah buaya bisa berumur panjang sekalipun tanpa air karena tanaman ini dapat menutup pori-porinya serekat lem bahkan juga saat daunnya dipotong. Tujuannya untuk menghindari keluarnya air.Lidah buaya yang termasuk keluarga Liliaceae ini bisa ditemukan di hampir semua benua.

Di Indonesia pun lidah buaya tak ada kesulitan tumbuh. Bahkan di Pontianak terdapat perkebunanan lidah buaya. Tak heran orang suka menanamnya. Karena selain mudah penanaman serta perawatannya, manfaat tanaman ini pun segudang.

Di dalam lidah buaya ini terkadung konsentrasi nutrisi bermanfaat yang sangat tinggi yang berguna bagi pengobatan dan bahan kosmetik. Di dalam lidah buaya juga terkandung aloin yang berguna untuk menurunkan demam atau obat pencahar. Selain itu lidah buaya juga memiliki lignin.

Manfaat
1. Cacingan, susah buang air kecil 2. Sembelit 3. Penyubur rambut 4. Luka bakar / tersiram air panas (ringan) 5. Bisul 6. Jerawat, noda-noda hitam 7. Batuk (yang membandel) 8. Diabetes 9. Radang tenggorokan 10. Menurunkan kolesterol 11. Perawat dan Pencegah Infeksi Lambung dan Usus 12. Pembunuh rasa sakit 13. Perawatan kulit (scrub, tabir surya dan anti gigitan serangga) 14. Bahan kosmetik dan pelembab (pH yang seimbang dengan kulit).

Lidah Buaya Jadi Penganan Lezat

Menurut catatan, lidah buaya ditemukan tahun 1500 sebelum masehi. Bukti tertulis menyebutkan tanaman ini digunakan untuk melawan insomnia, gangguan pencernaan, sakit kepala, kerontokan rambut, gangguan batu empedu, dan banyak penyakit lain. Pengobatan dengan lidah buaya ini tercatat di dokumen-dokumen sejarah pengobatan Arab, Romawi, Yunani, India, dan Cina. Konon Cleopatra pun sudah memanfaatkan tanaman ini untuk kecantikannya.

Meski sudah diketahui keampuhannya, namun lidah buaya sempat ditinggalkan orang sejalan dengan berkembangnya pengobatan modern. Tetapi di awal tahun 1940, lidah buaya kembali naik daun setelah orang Amerika menemukan bahwa gel dalam lidah buaya dapat mengobati terbakarnya kulit akibat sinar matahari. Sekarang lidah buaya pun makin dilirik orang, bukan sekadar untuk obat, tetapi juga untuk makanan.

Sebagian orang memang masih ragu dan “tidak tega” menyantapnya mengingat penampilannya yang berlendir dan baunya yang kurang sedap. Padahal setelah diolah perasaan tadi pastilah hilang karena lidah buaya memang enak. Rasanya agak kenyal, garing, sekaligus empuk. Sebelum diolah jadi makanan, kulit lidah buaya harus dikupas lebih dahulu hingga tampak gelnya yang berwarna putih bening. Pengelupasan harus cukup tebal agar masakan atau minuman Anda tidak pahit. Potong-potong gel yang panjang itu lalu remas perlahan dengan garam hingga lendirinya hilang. Baik juga kalau Anda mau merendam potongan lidah buaya dalam air yang telah dicampur tawas. Agar hilang baunya, cuci lidah buaya berulang-ulang sebelum digunakan.

Masakan apa saja yang bisa diolah dari lidah buaya ini? Apa pun bisa sebetulnya. Mulai dari sup, tumisan, atau minuman. Memasaknya memang perlu sedikit kehati-hatian dan pengalaman. Panasnya harus tepat, begitu juga waktu memasaknya. Terlalu cepat memasak, membuat bau lidah buaya bertahan dan tidak hilang. Di negara tetangga seperti Cina, Hongkong, atau Taiwan, sudah mulai dijual orang lidah buaya dalam bentuk juice, kubus, atau teh. Di sini lidah buaya baru ditemukan dalam bentuk manisan atau minuman.
Apa manfaat menyantap lidah buaya? Mereka yang rajin menyantap tanaman ini merasa lebih energik, lebih sehat, dan pencernaannya jadi lebih baik.

Lidah Buaya dan Kecantikan

Resep cantik : – 3 sendok makan getah aloe vera (diambil dari daun yang dikupas, lalu lumatkan) – 1 atau 2 tetes minyak esensial tea tree Campurkan kedua bahan tersebut lalu oleskan pada bagian kulit yang terasa kering. Diamkan selama 10-15 menit lalu bilas dengan air dingin.

Lendir di dalam daunnya dapat Anda gunakan untuk mendinginkan kulit terbakar akibat sengatan matahari. Jadi bila kulit Anda memerah setelah berjemur di pantai, langsung saja oleskan getah tersebut di area yang terasa panas, memerah dan gatal akibat sengatan matahari.
Mata terasa lelah gara- gara kelamaan berkutat di depan komputer? Gampang, segarkan kembali dengan daun lidah buaya. Caranya irislah bagian daun secara melebar lalu dinginkan dalam lemari es selama beberapa menit. Gunakan untuk mengompres mata yang lelah.

Daun lidah buaya dapat juga digunakan sebagai pelembap bagi rambut kering, pun mengembalikan kilau rambut diwarnai. Oleskan lendir daun lidah buaya pada rambut yang masih lembap setelah ber-shampoo, mulai dari bagian ujung rambut hingga ke akar. Pijat lembut lalu bungkuslah dengan handuk hangat atau shower cap selama kurang lebih 30 menit. Setelah itu, bilaslah hingga bersih.

Identitas
Latin : Aloe vera L. Indonesia : Lidah buaya English : Aloe vera Suku : Liliaceae
Deskripsi:
Lidah buaya tumbuh Iiar di tempat berudara panas tapi sering juga ditanam di pot dan pekarangan rumah sebagai tanaman hias. Daunnya meruncing berbentuk taji. Tebalnya kira-kira 1 cm. Dalamnya bening. Daun ini getas dan tepinya bergerigi. Panjangnya bisa sampai 30 cm. Yang biasa digunakan adalah daun dan akarnya.

Catatan:
* Jangan digunakan oleh wanita hamil. * Daging daun lidah buaya yang dikupas, segera menjadi kecoklatan dan mencair kalau kena udara. Jadi pengobatan luka terbuka perlu dilakukan secepatnya!

Budidaya:
Pembiakan dapat dilakukan melalui anakan (umum dilakukan), benih, maupun setek batang. Sekarang sudah tersedia bibit hasil kultur jaringan

Tanah berdrainase baik, subur dengan bahan organik tinggi. Pengairan cukup

Pembibitan:
Anakan yang telah cukup besar, berusia sekitar 1-2 bulan, dipisahkan dari tanaman induk (ditangkarkan). Anakan akan muncul dari tanaman induk pada usia 5-6 bulan. Penjarangan anakan ini sangat penting dilakukan agar tanaman lidah buaya dapat tumbuh besar.
Pembibitan dari anakan dapat dilakukan di bedengan atau di polibag. Pembibitan di bedengan dapat dilakukan dengan membuat bedengan berukuran 1-1.5 m x 10 m atau menurut kebutuhan dengan jarak tanam 10 cm x 10 cm. Bedengan harus benar-benar remah agar pertumbuhan akar bibit tidak terganggu. Bibit yang terganggu perkembangan akarnya akibat tanah yang keras tidak akan tumbuh berkembang. Sebelum ditanami bibit, bedengan ditaburi pupuk kandang sebanyak 20 – 40 kg (1-2 karung) per bedeng dan diaduk secara merata. Penaburan kapur pertanian dianjurkan untuk mengurangi serangan cendawan. Penambahan urea sebanyak 7,5 kg per bedeng bisa dilakukan untuk merangsang pertumbuhan bibit.

Sedangkan pembibitan di polibag, bisa dilakukan dengan media tanah dicampur pupuk kandang 1 : 1 atau 1 : 2 dan ditambahkan NPK 5 gram per polibag tiap dua minggu. Setelah itu polibag ditaruh di tempat yang cukup teduh namun masih terkena sinar matahari.
Saat awal pembibitan merupakan tahap dimana kebutuhan air harus diperhatikan. Bibit mungkin akan berwarna kemerah-merahan karena belum beradaptasi dengan lingkungan. Dengan pengairan yang cukup, seminggu setelah pembibitan, bibit akan menunjukkan pertumbuhan normal/pulih dari stres lingkungan akibat pemisahan dari induk. Pengairan yang berlebihan harus dicegah karena bibit mudah busuk akibat serangan cendawan pada keadaan lembab. Bibit yang terserang cendawan sebaiknya dibuang agar tidak menular dan tanah disekelilingnya dibuang.

Penanaman di Lahan:

Bibit sudah siap ditanaman di lapangan setelah berumur sekitar satu bulan (satu bulan setelah bumbungan/penangkaran). Bibit ditanam pada lubang tanam yang telah diberi pupuk kandang sekitar 1,5 kg per lubang tanam atau sekitar 20 sampai 30 ton per hektar. Jarak tanam yang dipakai 80 cm x 80 cm atau 80 cm x 70 cm secara zig-zag. Pupuk dasar yang digunakan adalah 10 g urea, 8 g SP-36 dan 9 g KCl per lubang tanaman. Pemberian pupuk susulan dilakukan tiap 3 bulan sebanyak 10 g urea dan 9 g KCl. Pemeliharaan:
Penyulaman di lahan dilakukan setelah tanaman berumur 1-2 MST (minggu setelah tanam), yakni dengan cara mengganti tanaman yang mati atau kurang baik pertumbuhannya dengan tanaman baru. Penyiangan (pembersihan gulma) dilakukan sesuai kebutuhan, yaitu ketika pertumbuhan gulma mulai banyak dan mengganggu tanaman. Penyiangan pada tanaman lidah buaya sangat penting dilakukan karena peertumbuhan gulma yang cenderung pesat dan menganggu tanaman.

Daun-daun bagian bawah yang telah berwarna kekuningan dan daun yang terserang penyakit perlu dibuang. Daun dijaga agar tidak sampai tertimbun tanah yang akan menyebabkan busuk akibat serangan cendawan. Pengairan perlu dilakukan ketika lahan terlihat kering (lama tidak turun hujan). Pengairan yang telat akan menyebabkan tanaman layu dan daun berubah warna kuning kemerahan yang memerlukan waktu agar pulih kembali.
Hama dan Penyakit:

Hama yang menyerang lidah buaya relatif sedikit. Terkadang ulat atau belalang menyerang daun lidah buaya. Pada keadaan lembab sering juga ditemui hama yang menyerang akar dan batang lidah buaya, terutama saat pembibitan. Sedangkan penyakit yang menyerang terutama busuk basah akibat cendawan/bakteri pada daun. Penyemprotan pestisida hanya dilakukan bila serangan hama dan penyakit cukup mengganggu.
Panen:
8-10 BST dengan memotong daun paling bawah. Masa produksi 7-8 tahun. Peremajaan dapat dilakukan dengan cara memotong batang lidah buaya dan dipelihara tunas yang baik tumbuhnya atau dengan cara membongkar tanaman dan menggantinya dengan bibit yang baru.

About these ads

1 Response so far »

  1. 1

    Helpful information. Lucky me I found your website unintentionally,
    and I’m shocked why this accident did not took place in advance! I bookmarked it.


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 33 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: