PEMBANGUNAN PERTANIAN BERKELANJUTAN

  1. I. PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang

Permasalahan di sektor pertanian yang dihadapi di negara yang sedang berkembang pada abad ke-21 cukup berat. Untuk memecahkan masalah tersebut harus diperlukan perubahan-perubahan di dalam konsep pembangunan pertanian yang selama ini dianut oleh pemerintah negara-negara berkembang itu dalam membangun sektor pertanian mereka.

Perubahan-perubahan di sektor pertanian diharapkan mampu meningkatkan  produktivitas di sektor pertanian. Salah satu konsep perubahan tersebut adalah dengan adanya modernisasi pertanian yang bertujuan merubah pertanian tradisional menjadi sektor pertanian modern yang dapat meningkatkan produksi di sektor pertanian. Paradigma tersebut merupakan rujukan bagi semua pemerintah di negara-negara yang sedang berkembang dalam membangun sektor pertanian di negara mereka.

Memang paradigma modernisasi pertanian itu telah mampu mencapai tujuannya yakni meningkatkan produksi pertanian di negara-negara yang sedang berkembang, khususnya di subsektor pertanian pangan. Namun hal itu diikuti dengan munculnya berbagai permasalahan baru seperti masalah rentannya sistem pertanian pangan negara-negara sedang berkembang dari serangan hama, dan ketergantungan para petani terhadap input-input modern seperti pupuk kimia, pestisida, insektisida, herbisida dan lain sebagainya.

Pembangunan pertanian di Indonesia berorientasi pada pembangunan pertanian yang berkelanjutan dengan memanfaatkan sumber daya yang ada, dengan pemanfaatan bahan organik (pertanian organik) sehingga mengurangi ketergantungan akan bahan-bahan kimia seperti pupuk dan pestisida. Selain  itu diperlukan penyuluhan yang insentif tentang perlunya menjaga kelestarian lingkungan melalui penerapan pertanian organik. Namun yang terpenting adalah peningkatan sumber daya manusia dalam pengelolaan usahataninya agar menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi sehingga dapat meningkatkan kesejahteraannya dengan tetap mengindahkan prinsip pertanian yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.

  1. Permasalahan

Sampai saat ini masih dijumpai adanya pemahaman yang keliru tentang pertanian organik diantaranya: 1) biaya mahal, 2) memerlukan banyak tenaga kerja, 3) kembali pada sistem pertanian tradisional, dan 4) produksi rendah. Beberapa hal yang menjadi kendala sekaligus menjadi kelemahan dari penerapan pertanian organik seperti: a) ketersediaan bahan organik terbatas dan takarannya harus banyak, b) transportasi mahal karena bahan bersifat ruah, c) menghadapi persaingan dengan kepentingan lain dalam memperoleh sisa pertanaman dan limbah organik, d) bonus harga produk pertanian organik belum memadai, e) kemungkinan akan menimbulkan kesehatan unsur hara apabila bahan organik yang diberikan belum cukup matang.

Keberlanjutan atau kelestarian suatu sistem pertanian dan agroekosistem sangan ditentukan oleh kemampuan petani dalam mengatasi masalah (ancaman) pertanian dilahannya baik pada saat ini maupun pada masa yang akan datang. Ancaman tersebut antara lain: a) penurunan produksi tanaman, b) munculnya konflik antara polutan pupuk dan pestisida, c) menurunnya kepercayaan masyarakat terhadap kualitas produk pertanian, d) munculnya peraturan-peraturan dalam kebijakan pemerintah yang mencoba mengatur aktivitas pertanian

C.  Tujuan

  1. Agar petani lebih memahami tentang pertanian organik
  2. Untuk meningkatkan kemampuan petani dalam mengatasi masalah pertanian yang akan dihadapi sekarang maupun yang akan datang
  1. II. ISI

Banyak definisi mengenai Pertanian Berkelanjutan dikemukakan oleh lembaga, pakar atau persorangan. Menurut FAO yang disebut Pertanian Berkelanjutan adalah setiap prinsip, metode, praktek, dan falsafah yang bertujuan agar pertanian layak ekonomi, secara lingkungan dapat dipertanggungjawabkan, secara sosial dapat diterima, berkeadilan, dan secara sosial budaya sesuai dengan keadaan setempat, serta dilaksanakan dengan pendekatan holistik. Menurut Thrupp (1996) Pertanian Berkelanjutan sebagai praktek-praktek pertanian yang secara ekologi layak, secara ekonomi menguntungkan, dan secara sosial dapat dipertanggung-jawabkan yang secara skematis digambarkan oleh Gambar 1. Pertanian Berkelanjutan merupakan sistem usaha tani yang mampu mempertahankan produktivitas, dan kemanfaatannya bagi masyarakat dalam waktu yang tidak terbatas. Sistem demikian harus dapat mengkonservasikan sumberdaya, secara sosial didukung, secara ekonomi bersaing, dan secara lingkungan dapat dipertanggungjawabkan (Untung, 2007).

Pertanian Berkelanjutan mengutamakan pengelolaan ekosistem pertanian yang mempunyai diversitas atau keanekaragaman hayati tinggi. Menurut FAO Agricultural Biodiversity meliputi variasi dan variabilitas tanaman, binatang dan jasad renik yang diperlukan untuk mendukung fungsi-fungsi kunci ekosistem pertanian, struktur dan prosesnya untuk memperkuat/ dan memberikan sokongan pada produksi pangan dan keamanan pangan. (Ukabc, 2007) Ekosistem dengan kenekaragaman tinggi lebih stabil dan tahan gocangan, risiko terjadinya kerugian finansial lebih kecil, dapat mengurangi dampak bencana kekeringan dan banjir, melindungi tanaman dari serangan hama dan penyakit dan kendala alam lainnya. Diversifikasi juga dapat mengurangi cekaman ekonomi akibat peningkatan harga pupuk, pestisida dan input-input produksi lainnya. Ketahanan Pangan merupakan salah satu tujuan utama Pertanian Berkelanjutan.

Tujuan utama program Pertanian Berkelanjutan dan Pembangunan Pedesaan (SARD) adalah meningkatkan produksi pangan dengan cara yang berkelanjutan serta memperkuat ketahanan pangan. Dalam Pertanian Berkelanjutan peningkatan produksi pangan untuk memenuhi kebutuhan penduduk dilaksanakan secara berkelanjutan dengan dampak yang seminimal mungkin bagi lingkungan hidup, kesehatan masyarakat serta kualitas hidup penduduk di pedesaan. Program ini meliputi berbagai kegiatan mulai dari prakarsa pendidikan, pemanfaatan insentif ekonomi, pengembangan teknologi yang tepat guna hingga dapat menjamin persediaan pangan yang cukup dan bergizi, akses kelompok-kelompok rawan terhadap persediaan pangan tersebut, produksi untuk dilempar ke pasar, peningkatan pekerjaan dan penciptaan penghasilan untuk mengentaskan kemiskinan, serta pengelolaan sumberdaya alam dan perlindungan lingkungan.

Tebalnya dinding-dinding sektor pertanian dan ketahanan pangan khususnya diurusi oleh banyak sektor dan subsektor atau oleh beberapa departemen dan lembaga non departemen, semakin menyulitkan koordinasi dan keterpaduan. Sistem pengelolaan ketahanan pangan menjadi tidak efektif dan efisien, banyak pemborosan, tumpang tindih dan ketidak-paduan. Departemen Pertanian saat ini tugas utamanya terutama dalam peningkatan produksi tanaman pangan on farm namun urusan penyediaan dan distribusi pangan dilaksanakan oleh lembaga lain (Bulog).

Pertanian dan pangan sebenarnya merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan sehingga diusulkan untuk waktu mendatang kedua bidang atau urusan tersebut dikelola oleh satu lembaga Pemerintah, baik di Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah. Di tingkat pusat lembaga tersebut adalah Departemen Pertanian dan Pangan atau Departemen Pangan dan Pertanian . Di tingkat daerah adalah Dinas Pertanian dan Pangan atau Dinas Pangan dan Pertanian .. Lembaga ini yang mengurusi pertanian dan pangan sejak dari hulu sampai hilir, dari penyiapan lahan sampai pengolahan dan pemasaran dan perdagangn hasil pertanian.

Ketahanan pangan suatu bangsa hanya dapat dicapai apabila petaninya memperoleh hak atas air dan hak bagi mereka untuk memperoleh akses pada bibit yang murah. Yang disebut terakhir ini hanya dapat dicapai apabila pemerintah memberikan kembali kepada petani hak mereka untuk memprodusi bibit bagi kepentingan komunitas pertanian mereka. Sebagai konsekuensinya maka  pemerintah, khususnya Departemen Pertanian, harus merubah system penelitian pertanian dengan cara memindahkan kegiatan penelitian dari laboratorium penelitian menjadi penelitian yang dilakukan bersama petani di lahan petani. Pemerintah perlu mengembangkan program penangkar benih desa yang dapat mendukung otonomi petani dalam menyediakan bibit. Seyogyanya penangkar bibit tingkat desa tidak hanya terbatas pada penangkaran bibit padi, tetapi juga penangkaran bibit hortikultura yang sangat dibutuhkan untuk meningkatkan pengahsilan petani. Sama halnya bibit padi, bibit tanaman hortikultura juga telah banyak diproduksi oleh perusahaan Trans Nasional (Soetrisno, 1999).

Definisi komprehensif bagi pertanian berkelanjutan meliputi komponen-komponen fisik, biologi dan sosioekonomi, yang direpresentasikan dengan sistem pertanian yang melaksanakan pengurangan input bahan-bahan kimia dibandingkan pada sistem pertanian tradisional, erosi tanah terkendali, dan pengendalian gulma, memiliki efisiensi kegiatan pertanian (on-farm) dan bahan-bahan input maksimum, pemeliharaan kesuburan tanah dengan menambahkan nutrisi tanaman, dan penggunaan dasar-dasar biologi pada pelaksanaan pertanian.

Sampai saat ini, ada dua macam praktek pertanian yang berkembang yaitu: 1) teknologi revolusi hijau cukup berhasil karena adanya infrastruktur dan perangkat kelembagaan yang mendukung, keberhasilan ini terutama dikaitkan dengan penggunaan input yang tinggi, terutama penggunaan pupuk dan pestisida yang tinggi dan 2) Teknologi lahan kering, penggembangannya masih sangat terbatas dan bahkan ada kesan diabaikan.

Pertanian modern yang bertumpu pada pasokan eksternal berupa bahan-bahan kimia buatan (pupuk dan pestisida), menimbulkan kekhawatiran berupa pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup, sedangkan pertanian tradisional yang bertumpu pada pasokan internal menimbulkan kekhawatiran berupa rendahnya tingkat produksi pertanian, jauh dibawah kebutuhan manusia. Kedua hal ini yang dilematis dan hal ini telah membawa manusia kepada pemikiran untuk tetap mempertahankan penggunaan masukan dari luar sistem pertanian itu, namun tidak membahayakan kehidupan manusia dan lingkungannya. Pertanian modern dikhawatirkan memberikan dampak pencemaran sehingga membahayakan kelestarian lingkungan , hal ini dipandang sebagai suatu krisis pertanian modern.

Memasuki abad 21, gaya hidup sehat dengan slogan Back to Nature” yang telah menjadi trend baru masyarakat dunia. Masyarakat semakin menyadari bahwa penggunaan bahan-bahan kimia non alami, seperti pupuk dan pestisida kimia sintesis serta hormon tumbuh, dalam produksi pertanian ternyata menimbulkan efek negatif terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Pencanangan dan upaya gerakan Go Organic” tahun 2010 oleh pemerintah untuk memperkenalkan kepada para petani pada sistem usaha pertanian organik, untuk memenuhi tersedianya produk yang bebas pestisida baik pada pasar diluar negeri.

Pertanian organik adalah sistem manajemen produksi holistik yang meningkatkan dan mengembangkan kesehatan agro-ekosistem, termasuk keragaman hayati, siklus biologi dan aktivitas biologi tanah. Pertanian organik menekankan penggunaan praktek manajemen yang lebih mengutamakan penggunaan input setempat, termasuk benih, pupuk (limbah pertanian atau kompos), maupun pestisida (nabati dan predator).

Pertanian organik merupakan sistem pembudidayaan tanaman tanpa menggunakan senyawa kimia buatan, yang terbentuk dari suatu proses ataudalam suatu pabrik, meliputi senyawa-senyawa herbisida, pestisida dan pupuk. Sedangkan menurut Badan Standar Nasional Kanada, pertanian organik adalah sistem perencanaan produksi dan menyehatkan komunitas dalam suatu agroekosistem, meliputi organisme tanah, tanaman dan masyarakat.

Pertanian organik akan memberikan keuntungan ditinjau dari aspek peningkatan kesuburan tanah dan peningkatan produksi tanaman, serta dari aspek lingkungan dapat mempertahankan keseimbanga ekosistem dan dari aspek ekonomi akan lebih menghemat devisa negara untuk mengimpor bahan kimia pertanian serta memberi banyak kesempatan lapangan kerja dan meningkatkan pendapatan petani.

Pada prinsipnya pertanian organik sejalan dengan arah kebijakan Pembangunan Pertanian Nasional yakni dalam upaya menuju pembangunan pertanian yang berkelanjutan. Penerapan pertanian organik merupakan perwujudan prinsip ekologi sebab dilandaskan pada: 1) Memperbaiki kondisi tanah sehingga menguntungkan pertumbuhan tanaman, terutama pengelolaan bahan organik dan meningkatkan kehidupan biologi tanah. 2) Optimalisasi ketersediaan dan keseimbangan daur hara, melalui fiksasi nitrogen, penyerapan hara. 3) Membatasi kehilangan hasil panen akibat aliran panas, udara dan air dengan cara mengelola iklim mikro dan 4) Membatasi terjadinya kehilangan hasil panen akibat hama dan penyakit dengan perlakuan preventif dan 5) Pemanfaatan sumber genetika (plasma nutfah) yang saling mendukung dan bersifat sinergis.

Pertanian Organik (PO) merupakan sistem pertanian yang menolak penggunaan asupan tambahan dari luar berupa pupuk kimiawi, pestisida, perangsang tumbuhan, dan suplemen tambahan bagi ternak serta input eksternal beresiko lainnya. Pertanian organik menerapkan rotasi tanaman, pupuk alami (pupuk kompos dan pupuk kandang) dan mekanisme pengolahan yang memperhatikan produktivitas lahan dan memperhatikan hubungan antara nutrisi tanah dan keberadaan berbagai hama serta gulma. Lebih jauh, karena PO berusaha ‘meniru’ alam, maka pemakaian benih atau asupan yang mengandung bahan-bahan hasil rekayasa genetika (GMO/Genetically Modified Organism) juga dihindari. Perkembangan terkini, PO juga cenderung menolak pemakaian teknologi nano (nano-technology) di bidang pertanian. (Lebih Lengkap lihat Pertanian Organik) (Anonim, 2007).

Tujuan utama dari pertanian organik adalah mengembangkan kegiatan produktif berkelajutan serta harmonis dengan lingkungan. Dalam hal pengelolaan tanah, diperlukan berbagai tindakan meliputi: 1) Penjagaan lingkungan, 2) Meminimalisasi degradasi dan erosi, 3) Pencegahan polusi, 4) Penggantian dan perawatan diversitas tanah jangka panjang, 5) Menjaga diversitas biologi tanaman asli setempat dan tanaman liar, 6) Pendauran ulang material dan sumber yang ada semaksimal dan seefisien mungkin dan 7) Kepedulian terhadap hal-hal yang berkaitan dengan kesehatan.

Manfaat dari pengembangan pertanian organik adalah meningkatkan pendapatan petani karena adanya efisiensi pemanfaatan sumber daya dan peningkatan mutu produk, menghasilkan pangan yang cukup aman dan berkualitas sehingga meningkatkan kesehatan masyarakat dan sekaligus daya saing produk agribisnis.

Ada beberapa syarat dari produk organik :

  1. Terhindar residu pestisida kimia
  2. Terhindar antibiotik  berlebih
  3. Mencegah penyakit yang timbul  sebagai akses dari proses produksi (Salmonella, Listeria, Camphyla bacter) yang dapat menyebabkan keracunan.
  4. Terhindar dari makanan yang diradiasi dalam proses pengawetan.
  5. Peduli terhadap lingkungan alam.

Keunggulan produk organik:

  1. Bebas residu bahan kimia (pestisida, pupuk, hormon, pakan aditif).
  2. Aman bagi kesehatan
  3. Relatif tahan lama, basi dan busuk
  4. Rasanya lebih enak (manis, renyah)
  5. Warna fisiknya lebih alami
  6. Harga relatif lebih mahal

Sistem Pertanian Organik Dan Pertanian Konvensional

Adapun perbedaan sistem pertanian organik dengan pertanian konvensional dapat dilihat pada tabel berikut ini:

No Proses Pertanian Konvensional Pertanian organik
1. Persemaian/persiapan bibit Bibit sering diperlakukan dengan bahan kimia sintetik (pestisida, pupuk kimia) Pertumbuhan bibit dibuat secara alami
2. Pengairan/penyiraman tanaman Dapat mengguakan sumber air dari mana saja Menggunakan air yang bebas dari bahan kimia sintesis
3. Pemupukan Penggunaan pupuk kimia lebih dominan Menggunakan pupuk organik
4. Pengendalian hama, penyakit dan gulma Penggunaan pestisda kimia lebih dominan Kunci pengendalian hama penyakit bedasarkan keseimbangan alami
5. Panen dan pasca panen
  • Mengandung residu bahan kimia sintesis
  • Perlakuan pasca panen dengan bahan kimia
  • Hasil panen sehat bagi konsumen
  • Tidak diberlakukan dengan bahan kimia

Penentuan Sasaran

Sasaran dari pertanian berkelanjutan ini adalah:

  1. Sasaran utama

Sasaran utama adalah pihak yang secara langsung terlibat dalam usahatani.

Sasaran utama dari pertanian berkelanjutan ini adalah para petani dan keluarganya. Alasan petani dan keluarga menjadi sasaran utama dalam kegiatan pertanian berkelanjutan karena petani dan keluarga terlibat secara langsung dalam kegiatan pertanian serta petani dan keluarganya membutuhkan informasi mengenai pertanian untuk menunjang usaha taninya.

  1. Sasaran Penentu

Sasaran penentu adalah pihak yang bukan pelaksana usahatani tetapi secara langsung dan tidak langsung terlibat dalam penentuan kebijakan dan penyediaan kemudahan dalam pengelolaan dan pelaksanaan usahatani.

Sasaran penentu dalam pertanian berkelanjutan adalah pengusaha pertanian, pengepul, pedagang, perbank, pemerintah, pengusaha saprotan, eksportir, importir, supermarket, Perguruan Tinggi dan Lembaga Penelitian karena baik secara langsung maupun tidak langsung pihak-pihak tersebut terlibat dalam penentuan kebijakan dan penyediaan kemudahan dalam pengelolaan dan pelaksanaan usahatani.

  1. Sasaran Pendukung

Sasaran pendukung adalah pihak yang secara langsung dan tidak langsung berhubungan dengan pembangunan pertanian, tapi dapat membantu melancarkan kegiatan pertanian.

Sasaran pendukung dari kegiatan pertanian berkelanjutan yaitu konsumenn hasil pertanian. Konsumen hasil pertanian sebagai sasaran pendukung dari pertanian berkelanjutan karena konsumen hasil pertanian akan memperlancar kegiatan pertanian, dengan mengkonsumsi hasil pertanian maka konsumen hasil pertanian memperlancar kegiatan pertanian.

Strategi Pemilihan/ Penentuan Sasaran

Strategi yang digunakan dalam pemilihan atau penentuan sasaran, baik sasaran utama, penentu, maupun sasaran pendukung  antara lain:

  1. Bertanya kepada individu kunci
  2. Bertanya kepada tokoh masyarakat/ tokoh informal
  3. Dengan pendekatan individu dan kelompok

Pengemasan Tingkat Sasaran

Pemilihan strategi pengemasan pesan yang digunakan antara lain:

  1. Sasaran Utama

Pengemasan pesan untuk sasaran utama yaitu dengan diskusi. Diskusi merupakan suatu strategi untuk menyampaikan pesan kepada sasaran. Pada strategi ini sasaran memiliki kesempatan lebih luas untuk menyampaikan informasi baik yang berupa pendapatnya sendiri maupn tanggapannya atas informasi yang disampaikan oleh penyuluh atau anggota/ sasaran penyuluhan lainnya. Strategi ini dinilai paling sesuai karena dalam strategi ini setiap orang dinilai memiliki derajat yang sama sehingga sama pula hak mereka untuk menyampaikan pendapatnya. Strategi ini juga sangat efektif untuk bertukar informasi dan menggali pengetahuan serta pengalaman yang dimiliki oleh masing-masing peserta karena itu sangat efektif untuk meningkatkan pengetahuan sasaran.

Untuk mempermudah diskusi digunakan folder atau leaflet yang dibagikan kepada perserta diskusi. Folder atau leaflet adalah selembar kertas yang dilipat menjadi dua atau tiga yang berisikan tulisan dan gambar yang dibuat semenarik mungkin.. Penyebaran leaflet atau folder ini dimaksudkan untuk lebih memperlancar jalannya diskusi.

  1. Sasaran Penentu

Strategi pengemasan pesan untuk sasaran penentu dengan menggunakan brosur. Brosur adalah barang cetakan yang berisikan gambar dan tulisan (lebih dominan) yang berupa buku kecil setbal 10-25 halaman dan paling banyak 50 halaman.

Alasan menggunakan brosur karena sasaran penentu sebagian besar tidak terlibat secara langsung dalam kegiatan pertanian, sehingga  brosur akan memberikan informasi yang lebih lengkap.

  1. Sasaran Pendukung

Strategi pengemasan pesan dengan menggunakan leaflet dan poster. Leaflet adalah selembar kertas yang dilipat menjadi dua yang berisikan tulisan (lebih dominan) dan gambar. Leaflet dibagikan kepada konsumen. Poster adalah barang cetakan dengan ukuran relaif besar untuk di tempel di tembok, pohon atau direntangkan di tengah atau pinggir jalan. Alasan menggunakan poster agar lebih mudah dibaca oleh konsumen.

PENUTUP

Terdapat tiga peluang pertanian organik yang dapat diterapkan dengan memperhatikan kondisi lokasi yang spesifik, yakni: 1) pertanian organik murni, penggunaan pupuk organik, pupuk hayati dan pestisida hayati (biopestiside)  ditingkatkan dan menghindarkan penggunaan pupuk kimia dan pestisida. 2) sistem usaha tani terpadu. Masukan teknologi tinggi dimasukkan ke dalam pengelolaan gizi/nutrisi tanaman terpadu (PNT) dan pengendalian hama terpadu (PHT). 3) sistem usaha tani terpadu masukan teknologi rendah dengan sistem pertanian organik dan sumber daya lokal didaur ulang secara efektif. Hal ini dapat dipadukan dengan komponen lain yang berkembang spesifik lokasi termasuk: kolam ikan, jamur merang dan lainnya.

Pertanian organik akan banyak memberikan keuntungan ditinjau dari segi peningkatan kesuburan tanah dan peningkatan produksi tanaman, dari aspek lingkungan dalam mempertahankan ekosistem sedangkan dari aspek ekonomi akan menghambat devisa negara untuk mengimpor pupuk, bahan kimia pertanian serta memberi banyak kesempatan lapangan kerja serta meningkatkan pendapatan petani.

Sejalan dengan kesadaran masyarakat terhadap produk aman konsumsi dan bersifat alami, peluang pengembangan pertanian organik semakin besar, namun demikian perlu disadari pada saat ini pangsa konsumen produk pertanian organik masih terbatas dan akan terus berkembang sejalan dengan kesadaran masyarakat akan kesehatan. Oleh karena itu pengembangan pertanian organik harus dilakukan secara bertahap diselaraskan dengan permintaan pasar dan penguasaan teknologi oleh petani. Pengembangan pertanian organik juga harus mempertimbangkan kebutuhan yang mendesak akan produk pertanian, mengingat jumlah penduduk yang besar.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 30 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: