MAKALAH UNTUK PROGRAM PELATIHAN ASISTEN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT

PENDAHULUAN

Latar belakang

Seiring dengan peningkatan waktu, masalah tenaga kerja di perkebunan-perkebunan besar dari tahun ke tahun terlihat semakin sulit.  Hal ini diperburuk lagi dengan situasi upah tenaga kerja dari ke tahun-tahun semakin signifikan peningkatannya.

Pelaksanaan kegiatan secara mekanis dapat mengatasi beberapa permasalahan tersebut.   Pengertian mekanisasi perkebunan adalah penggunaan alat berat, ringan untuk pembukaan lahan, perawatan , panen serta transportasi hasil perkebunan.  Adapun kegiatan-kegiatan yang dilakukan secara mekanis adalah :

  1. Pembukaan lahan

Pembuatan jalan, perun mekanis menggunakan Dozer dan Excavator.

  1. Penanaman:

Areal Gambut : menggunakan Puncher.

Areal Mineral : menggunakan Post Hole Digger.

  1. Replanting

Menggunakan Chipping dan Enviromulcher.

  1. Pemeliharaan :

Perawatan Pasar pikul: Rotaryslasher

Pemupukan :

  • Aplikasi Pupuk menggunakan Fertilizer Spreader,
  • Aerial Manuring.

Aplikasi Janjangan Kosong :

  • Empty Bunch Spreader,
  • Side Tipping Trailer,
  • Mini Tipping Trailer,
  • Crane Grapple, Tractor Loader Back Hoe dan Wheel Loader.
  1. Panen

Pengangkutan TBS dari piringan/pasar pikul ke TPH menggunakan Tractor-trailer dilengkapi dengan Grabber.

  1. Transport Panen :

Pengangkutan TBS ke PKS dengan Crane Truck.

Semua alat mekanisasi di atas membutuhkan investasi yang besar, Sumber Daya manusia yang baik untuk mengoperasikan alat berat ini semua. Tanpa dibantu pengenalan, pengetahuan alat dan maintenance yang benar alat berat ini tidak akan dapat dioperasikan secara maksimal untuk membantu operasional kebun di lapangan.

Tulisan ini akan membahas secara singkat mengenai Spesifikasi alat, Persiapan lahan, Operasional di lapangan dan bagaimana cara maintenance alat berat yang dilakukan di Perkebunan  Sinar Mas.

  1. 1. CRANE GRAPPLE

  1. A. Spesifikasi Alat

Crane Grapple terdiri dari 4 komponen utama, yang atu sama lainnya saling terkait kepentingannya.

  • Komponen Pertama    : Pondasi (tempat dudukan Crane)
  • Komponen ke Dua      : Crane (perangkat tiang penyangga, control valve, boom)
  • Komponen ke Tiga     :  Power (panel power box, pompa hydraulic)
  • Komponen ke Empat  : Grapple (perangkat penggenggam)

Type Crane :

  • Merek                      : Epsilon E.16. 128S
  • Jarak jangkauan        : 12 meter, yaitu bentangan dari berdirinya Crane sampai pada penghujung  rangkaian Crane tempat pemasangan Grapple.

Type Grapple :

  • Type                        : Cakram 4,5
  • Kapasitas muat         : 338 Kg

Type Power Pack :

  • Type                                    :  Pack 200 L Olie SAE 10
  • Blower / pompa hydroulic     : Fan Eletric
  • Konsumsi Listrik                   : 31 KVA

Type Power Pack :

  • Type                                    :  Pack 160 L Olie SAE 10
  • Blower / pompa hydroulic     : Hidroven Eletric
  • Konsumsi Listrik                   : 37 KVA
  1. B. Persiapan Areal

  • Lokasi Crane Grapple pada Kebun yang ada Pabrik Kelapa Sawit.
  • Lokasi yang untuk aplikasi janjangan kosong tidak terlalu jauh dari lokasi PKS
  • Inventarisasi Blok-blok yang akan di aplikasi janjangan kosong, jenis tanah mineral pada daerah datar dan bergelombang.
  1. C. Pelaksanaan / Cara kerja

  • Waktu muat yang dibutuhkan untuk mengisi 1 (satu) unit Dump truck  dengan kapasitas 7,5  ton adalah 3 menit dan 12 ton adalah 5 menit. Waktu ini tidak terlepas dengan type Grapple yang digunakan. Dengan Grapple Cakram 4,5 operator lebih mudah mengambil tumpukan tandan kosong tanpa harus melakukan berulang kali untuk memaksimalkan cengkraman.
  • Jam kerja Crane Grapple adalah :

Pukul 06.30 wib — 07.00 wib          = 0,5 jam, pemeriksaan unit

Pukul 07.00 wib – 12.00 wib           = 5 jam, melayani muatan

Pukul 12.00 wib – 13.00 wib           = 1 jam, istirahat

Pukul 13.00 wib – 17.00 wib           = 4 jam, melayani muatan

  • Dalam pengoperasian perlu di perhatikan untuk menghindari agar Valve tidak terlalu cepat lemah :
  1. Hindari operator selalu membuka dan menutup grapple tanpa muatan kerja.
  2. Posisi kendaraan / EBS pada 4 jam pertama sebelah kiri Crane, dan 4 jam berikutnya disebelah kanan. Hal ini dimaksudkan agar beban kerja pada semua valve yang ada di crane jadi seimbang.
  3. Matikan pompa hydraulic bila tidak beroperasi.
  1. D. Perawatan / Pemeliharaan Unit

  1. Pemeliharaan harian :
  • Pemberian Grease pada niple yang tersedia, sehingga bagian terdapat adanya “busing” dapat bergerak lepas tanpa beban gesekan.
  • Pembersihan dari debu kotoran pabrik, agar tidak mudah korosi / berkarat.
  • Pemeriksaan / pengencangan “bolt bucket” setiap hari .
  • Pemeriksaan kekencangan “clamp hose hydraulic” setiap hari.
  • Pemeriksaan kebocoran olie setiap hari.
  • Pemeriksaan / pengencangan handle yang longgar setiap hari.
  1. Pemeliharaan Berkala :
  • Pembersihan unit seminggu sekali.
  • Pembersihan oil filter setiap bulan
  • Penggantian olie hydraulic dengan SAE 10  setiap 1000 jam kerja.
  • Penggantian oil filter setiap 1000 jam kerja.
  1. E. Kendala dan solusi
  • Crane grapple tidak dapat menjangkau tandan kosong diluar batasan maksimal, solusinya koordinasi dengan PKS, menggunakan Wheel Loader (setiap PKS ada Loader) untuk mengumpulkan tandan kosong pada jarak jangkauan. Waktu yang dibutuhkan tidak lebih dari 30 menit dengan frekuensi 1 minggu 2 kali.
  • Crane dengan dikhawatirkan tidak mampu bertahan sampai  5 tahun, karena pada kegiatan muat tandan kosong frekuensi kerja control valve melampaui batas masksimum solusi. Dicadangkan penggantian control valve setelah usia pakai 2 tahun. Disarankan untuk membangun fondasi Crane lebih tinggi, sehingga mengurangi beban angkut Crane, guna memperpanjang usia pakai baja Crane.
  • Mekanik kebun kurang menguasai hydraulic system di Crane solusi. Diaturkan pelaksanaan service contract kunjungan berkala oleh suplier.

2. EMPTY BUNCH SPREADER (EBS)

A.     Spesifikasi Alat

Empty Bunch Spreader pertama kali dipakai oleh PSM pada tahun 1997 yang dipesan dari New Zealand, dengan spesifikasi  sebagai berikut :

-. Panjang unit                          : 470 cm

-. Lebar Unit                                        : 200 cm

-. Tinggi Unit                                        : 190 cm

-. Tinggi dari Permukaan Tanah             : 277 cm

-. Berat Unit                                         : +/- 6000 kg

-. Kapasitas Angkut                              : +/- 7000 kg

Dibuat dengan konstruksi 4 buah roda berukuran 16.9/14 – 28 dengan memakai inner bearing 32215 dan outer bearing 32212 pada setiap roda.  Sistem penggerak roda didesain menggunakan sistem suspensi manual yang dapat mengatur keseimbangan gerak roda pada waktu bekerja.

Sistem kerja pengeceran Empty Fruit Bunch (EFB) dari trailer ke areal  dengan  cara chain Floor menngerakkan EFB ke arah Chain elevator, kemudian melalui Chain  Elevator EFB didorong keluar secara bertahap ke areal aplikasi Janjangan Kosong.

Unit yang menarik EBS adalah Traktor 4WD yang berkekuatan 80 – 90 HP.

B.     Persiapan Areal

Persiapan   dalam penentuan areal aplikasi EBS sebaiknya dilakukan dengan pertimbangan sebagai berikut :

  • Areal yang Relatif datar pada jenis tanah mineral bukan daerah gambut/berbukit
  • Areal telah dilakukan pembersihan dari tunggul, kayu  dan gundukan\   tanah.terutama pada pasar pikulnya.
  • Areal tanaman Menghasilkan yang sudah berumur > 10 tahun sehingga tidak   terjadi gangguan  pelepah sewaktu operasional EBS.
  • Jarak dari PKS ke lokasi aplikasi 5 Km.
  • Pemilihan areal aplikasi basah dan kering, bertujuan untuk memudahkan dan memperlancar kerja baik itu musim hujan maupun musim kering.
  • Tidak diareal yang banyak rendahan dan parit , terutama parit pinggir jalan

Dasar penentuan luas areal yang akan diaplikasi pupuk Janjangan Kosong adalah    kapasitas olah PKS yang memproduksi Janjangan Kosong.

Sebagai contoh  :

PKS dengan kapasitas olah pertahun mencapai 240 000 ton TBS dapat

menghasilkan EFB  240000 ton x 21 %  =  50400 ton.

Dengan dosis aplikasi yang direkomendasikan 60 to /ha /2 tahun , maka areal yang di perlukan      adalah 50400 ton : 60 ton /ha = 840 ha x 2  =  1680. (840 ha untuk tahun  genap + 840 ha untuk tahun Ganjil).

C.     Pelaksanaan/Cara Kerja

Pelaksanaan kerja pengeceran janjangan kosong dimulai dengan pemuatan

janjangan kosong dari loading janjangan di PKS kemudian di bawa ke lapangan untuk di ecer di setiap gawangan hidup (pasar pikul). Alat yang digunakan untuk memuat janjangan kosong (EFB) ke dari loading ke EBS menggunakan  Wheel Loader atau Crane graple.

Pengeceran dengan dosis 60 ton / ha di lapangan  satu gawang diecer dengan 4 EBS (kapasitas 7 ton) dan untuk dosis 30 ton / ha dalam satu gawangan di ecer dengan 2 EBS.  RPM Traktor pada saat melakukan pengeceran adalah 1700 RPM.

Untuk membantu kelancaran pengeceran di lapangan diperlukan karyawan/helper yang bertugas untuk membuka kunci pengait EBS dan membersihkan janjangan kosong yang menyumbat jalannya perputaran chain elevator dan chain floor.

Untuk memaksimalkan prestasi kerja EBS ada beberapa faktor yang harus diperhatikan, antara lain :

  1. Kondisi traktor, EBS, Crane Grapple dan Wheel Loader saat beroperasi harus dalam kondisi baik, untuk mendukung hal ini diperlukan  daily chek yang baik dan jadwal servis yang rutin.
  2. Sistem pembayaran / premi yang ditentukan harus dapat memotivasi operator untuk meningkatkan out put/prestasi  EBS.
  3. Jarak dari loading ke areal pengeceran (blok), jika jarak terlalu jauh maka diperlukan loading transit.
  4. Ketersediaan spare part cadangan untuk spare part yang sering mengalami kerusakan.
  5. Ketersediaan opertor cadangan, jika terdapat operator yang tidak masuk kerja (cuti)

Dari pengamatan  1 unit EBS yang beroperasi setiap hari  mulai jam 08.00  wib s/d 18.00 wib (9 jam kerja dan 1 jam istirahat), untuk melakukan pengangkutan dan pengeceran dari loading ke areal dan kembali lagi ke loading  yang jarak rata-ratanya 3 km memerlukan waktu 30 menit  setiap 1  trip dengan kapsitas 7 ton, sehingga selama 9 jam kerja pada kondisi cuaca , unit dan operator yang mendukung dapat di capai  out put :

9 x 60 menit  x 7 ton / trip = 140 ton EFB/unit/hari

30 menit

Contoh berdasarkan sistem  monitor ini dapat dibuat suatu dasar perhitungan EBS dengan pertimbangan jarak aplikasi yang berbeda, tetapi faktor lainnya seperti :

Kondisi EBS, Traktor, dan loader/crane graple  selalu optimal, maka out put EBS dapat dicapai secara maksimal, seperti tabel berikut :

Jarak Loading                Waktu aplikasi             Prestasi 1 unit/hari

ke Blok Aplikasi                (menit)                                             (ton)

1 km                            20                                            180

2 km                            25                                            150

3 km                            30                                            140

4 km                            35                                            110

5 km                            40                                              95

6 km                            45                                              85

7 km                            50                                              75

8 km                            55                                              70

9 km                            60                                              60

10 km                            66                                              55

catatan : 1 hari kerja     = 9 jam

1 trip = 7 ton

D.    Maintenance Alat

Sesuai dengan ketentuan, maintenance / perawatan unit Traktor , EBS dan Alat berat yang bekerja lainya harus dilakukan .

Pemeriksaan rutin yang perlu diperhatikan antara lain :

1.   Traktor 4 WD

Jadwal

Harian Periodik
- Olie Mesin V V
- Air Radiator V -
- Air bateray V -
- Olie Steering/gardan/transmisi V V
- Tekanan Ban V -
- Fuel/Oie/Air Filter - V
- Air Cleaner - V
- Baut Roda V -
2.  EBS
- Kekencangan Chain elevator dan chain floor v v
- Baut Roda v -
- Bearing v -
- Keseimbangan chainelevator dan chainfloor v v
- Tekanan ban v -
- Hose(selang) hidrolik v -
- Grease v -

3. MINI SIDE TYPING TRAILLER

A. Spesifikasi alat
  1. Mini Side Tipping Trailler

Mini Side Typing adalah merupakakan trailer mini yang  dilengkapi dengan fasilitas hydrolick berfungsi untuk mengangkut janjangan kosong dari Loading transit (Collection Road) ke dalam blok areal pemupukan Janjangan kosong, dengan spesifikasi sebagai berikut :

  • Kapasitas angkut                            : 850 kg
  • Panjang                                          : 240 cm
  • Lebar                                             : 120 cm
  • Tinggi                                             :   70 cm
  • Ukuran Roda                                  :   7.5 x 16 “ 14 ply Dunlop Bunga kasar
  • Tebal plat body & plat lantai           : 3 mm
  • Dump hoist                                     : 1 buah.
  • Dowing eye                                    :  UNP 200 tidak mempergunakan per.
  • Chasis                                            :  Main Frame UNP 200

Unit  yang digunakan untu menarik  Mini Side Typing adalah traktor MF-240 4WD  (45 HP)

2. TLB (Traktor Loader Backhoe)

TLB berfungsi untuk memuat janjangan kosong yang ada di loading transit (Collection Road) keatas Mini Side Typing.

  • Type                      : MF-750
  • Kapasitas bucket    : 400 – 500 kg
B.     Persiapan Areal

Persiapan areal pemupukan Janjangan kososng dengan mini side Tipping trailer adalah sebagai berikut  :

  • Areal aplikasi janjangan Kosong yang direncanakan harus relatif datar.
  • Pasar pikul harus di ratakan, dibersihkan dari tunggul-tunggul, apabila ada parit harus ditimbun , agar tidak menghalangi operasional unit.
  • Pemilihan areal aplikasi basah dan kering, bertujuan untuk memudahkan dan memperlancar kerja baik itu musim hujan maupun musim kering.
C.     Cara Kerja

Aplikasi janjangan kosong dengan menggunakan mini side tipping trailer, proses  kerjanya dengan dua tahap/langkah kerja “double handling” :

  1. Janjangan Kosong dari loading PKS diangkut ke Loading Transit (Collection Road) pada blok yang akan diaplikasi janjangan kosong dengan  menggunakan transport Dump Truk.(Kontraktor).

Pemuatan Janjangan kosong di Loading PKS menggunakan Crane Grapple / Wheel Loader

  1. Proses pengeceran janjangan kosong dari loading taransit ke dalam blok menggunakan Mini Side Typing trailer, dimuat oleh TLB.
  • Satu mini side tipping trailer diisi dengan 2 bucket (satu bucket TLB ± 420 kg), kemudian mini side typing membawa ke dalam blok.
  • Satu pasar pikul terdiri dari 2 jalur tanaman = 33 pk (populasi 143 pk/ha) sehingga terdapat 16 tumpukan per jalur.
  • Peletakan  tumpukan janjangan kosong diantara dua pokok tanaman pada baris tanaman di setiap pasar pikul.
  • Untuk dosis 60 ton/ha 840 kg/titik ecer, dosis 30 ton/ha 420 kg/titik ecer.
  • Untuk areal yang tidak bsa dilakukan pengeceran  dengan mini side typing, dilakukan pengeceran manual.

Gambar sistem pengeceran janjangan kosong di areal dengan menggunakan Mini Side Typing

Keterangan       :

Pokok Sawit

Tumpukan Janjangan

D. Maintenance Alat

Maintenance / perawatan unit traktor, dan alat berat sesuai dengan ketentuan yang berlaku antara lain :

1. Traktor 4 WD  / TLB

Jadwal

Harian

Periodik

  • Olie Mesin
V V
  • Air Batrey
V -
  • Air Radiator
V -
  • Olie Steering/gardan/transmisi
V V
  • Tekanan Ban
V -
  • Fuel/Air Filter
- V
  • Baut  Roda
V -
  • Kekencangan Baut
V -
2, Mini Side Tipping Trailer
  • Baut Roda
V -
  • Bearing
V -
  • Tekanan Ban
V -
  • Hose (selang Hidrolik)
V -
  • Grease
V -

Kerusakan yang sering terjadi pada alat mini side tipping ini adalah bearing roda. Untuk itu agar pekerjaan tetap berjalan dengan baik maka perlu dipersiapkan cadangan untuk spare part yang sering rusak.

4. FERTILIZER SPREADER

A.     Spesifikasi Alat

1. Tractor :

  • Model              : Massey Fergusson
  • Type                : MF-240 4WD
  • Daya                : ± 45 HP
  • Buatan              : England
  • Model              : Emdek
  • Type                : Turbo Spin -Mini  300.
  • Kapasitas         : 300 Kg
  • Daya Sebar      : 12 –15 Meter
  • Komponen        :

Fertilizer Spreader :

1. Saringan pupuk terbuat dari  kawat

2. Hopper berbentuk krucut terbuat dari Fibreglass dengan uk. 300 liter.

3. Blower : alat penyebar pupuk.

4. Gear Box

5. Chasis

6. Propeller Shaft.

2.Tractor :

  • Model                : FORD / Massey Ferguson
  • Type                  : Ford 6640-4WD / MF-390 4WD
  • Daya                  : ± 82 HP
  • Buatan                : USA / England
    • Model              : EMDEK
    • Type                : Turbo Spin 650
    • Kapasitas         : 650 kg
    • Daya Sebar      : 15 – 25 meter

Fertilizer Spreader :

  • Komponen       :

1. Saringan pupuk terbuat dari  kawat

2. Hopper berbentuk krucut terbuat dari Fibreglass dengan uk. 650 liter.

3. Blower : alat penyebar pupuk.

4. Gear Box

5. Chasis

6. Propeller Shaft.

B. Persiapan Areal

  • Areal yang direncanakan untuk pelaksanaan menggunakan Emdek harus diratakan dengan Dozer agar pasar pikul bebas dari tunggul dan kayu yang melintang.  Disamping itu, Dozer juga membuat jalan putar (Letter U) dekat CR atau pasar kumis untuk menghubungkan antar pasar pikul.
  • Pada blok yang mempunyai parit 2 sisi, salah satu parit harus ditimbun dengan sistem 3 pasar pikul untuk satu jalan masuknya traktor ke dalam Blok.  Apabila dijumpai parit rajangan membelah kedua pasar pikul maka pasar pikul tersebut harus juga ditimbun.
  • Inventarisasi areal aplikasi kemudian dipetakan untuk apalikasi pada bulan basah dan bulan kering.
C.     Pelaksanaan/cara kerja
  • Sistem organisasi pemupukan secara mekanis menggunakan 3 Traktor + Emdek untuk penaburan dan  1 Traktor + 2 unit Trailer untuk angkut pupuk
  • Tim kerja terdiri dari 1 orang Mandor, 4 orang operator Traktor/Emdek, dan 2 helper untuk menuang pupuk ke Emdek serta  4 orang tenaga muat pupuk di Gudang Sentral.
  • Pupuk dimuat pada sore hari, pagi harinya traktor akan melangsir trailer I berisi pupuk  menuju ke blok yang sudah ditentukan dan diletakkan di Collection Road sebelah utara dengan jarak 250 mtr dari Main Road.  Kemudian traktor mengambil trailer II dan diletakkan di Collection Road sebelah selatan dengan jarak 250 m dari MR
  • Untuk Blok selanjutnya pengaturan letak trailer mengikuti sistem tersebut.
  • Sebelum pelaksanaan penaburan pupuk harus dilakukan Kalibrasi untuk menentukan jumlah pupuk yang akan dituang di hopper dan jumlah baris yang akan ditabur.
  • Pelaksanaan penaburan pupuk dengan Emdek dilakukan langkah sebagai berikut :
  1. Pengisian pupuk dalam Hopper Emdek sesuai hasil kalibrasi
  2. Pada saat menggunakan PTO putaran mesin harus dengan RPM rendah agar tidak terjadi hentakan yang mengakibatkan baut universal joint patah
  3. Atur RPM & Gear sesuai hasil kalibrasi kemudian lakukan penaburan
  • Karung ex. pupuk dikumpulkan dan digulung kemudian dibawa ke Gudang Divisi setelah pemupukan selesai.
  • Asisten Divisi dan Mandor I bergantian untuk mengontrol dan memastikan pengaturan dan  pelaksanaan pemupukan dengan Emdek.

D. Kalibrasi Alat Untuk Setiap Jenis Pupuk

Pada saat pelaksanaan pemupukan yang harus diperhatikan adalah sbb:

  • Flow Control : adalah alat kontrol yang menentukan besarnya lubang pengeluaran  pupuk dalam Hopper, yang mempengaruhi volume/berat pupuk yang keluar.  Tingkat pengeluaran adalah 0 (100 % tutup) sampai dengan 8,5 (100 % buka), dengan skala terkecil 0,5.
  • Deflector: adalah alat lempengan plat yang dipasang di lubang pengeluaran pupuk (outlet) untuk mengatur arah dan jarak sebaran pupuk.
  • Kecepatan Traktor: ditentukan oleh posisi Gear dan RPM yang digunakan.  Dari hasil penelitian oleh Smartri diperoleh kecepatan traktor untuk sebaran pupuk sebanyak 250 Kg sbb:

Tabel  Kecepatan Tractor

GEAR

RPM

1500 1700 1900
(meter/menit)
Low-2 (L-2) 38 42 47
Low-3 (L-3) 64 73 82
Low-4 (L-4) 88 99 110
High-1 (H-1) 106 121 136
High-2 (H-2) 133 149 164
  • Kecepatan sebaran pupuk adalah waktu yang diperlukan untuk menyebar pupuk pada beberapa tingkat RPM dan flow control.  Hasilnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel Waktu yang diperlukan untuk menyeber 250 Kg Pupuk

FLOW CONTROL

RPM

1500 1700 1900

DETIK

2 1758 1624 -
3 540 210 240
4 345 120 138
5 135 87 100

Contoh Perhitungan :

Divisi-4 Kebun NSAE akan melakukan pemupukan dengan Spreader di Blok D-44 dengan dosis 1,5 Kg MOP/pkk , kerapatan tanaman 136 pkk/Ha (jarak anatar pokok : 9,2 m).  Pertanyaan : pada RPM, gear dan flow control berapa agar aplikasi  dapat tepat dosis?

  • Dasar perhitungan adalah 250 Kg pupuk.
  • Jumlah pokok yang dipupuk = 250 kg : 1,5 Kg/pkk = 167 pkk (untuk 2 baris tanaman kanan dan kiri spreader).
  • Jarak tempuh traktor = {{(167 pkk: 2)- 1) } x 9,2 m} = 764 meter.
  • Selanjutnya digunakan Tabel (lampiran-1), dengan cara meneliti angka 764 m ini terletak dimana (RPM, gear, flow control).  Apabila tidak ditemukan angka yang persis sama maka dicari angka yang memiliki selisih terkecil dengan angka dasar.

Contoh, hasil pengecekan pada tabel lampiran-1

RPM Posisi Gear dan Flow Control Nilai yang tercantum dalam Tabel 3 Selisih Terkecil pada RPM tersebut
Meter Pokok
1300 L-3;3.5 730 34 4
1400 L-2;2.5 787 23 3
1500 L-4;3.5 702 62 7
1600 L-4;3 772 8 1
1700 H-1;3 791 27 3
1800 L-4;2.5 737 27 3
1900 H-1;2.5 738 26 3

Dalam tebel diatas terlihat bahwa selisih terkecil adalah 8 meter (1 pokok), pada posisi RPM 1600, gear L-4, FC-3.  Jadi kalibrasi alat dapat dilakukan pada RPM 1600, L-4,FC-3.

D.    Maintenance Alat

Pemeriksaan rutin yang perlu diperhatikan antara lain :

1.   Traktor MF 240

Jadwal

Harian Periodik
- Olie Mesin V V
- Air Radiator V -
- Air bateray V -
- Olie Steering/gardan/transmisi V V
- Tekanan Ban V -
- Fuel/Oil/Air Filter - V
- Air Cleaner - V
- Baut Roda V -
2.  FERTILIZER SPREADER (EMDEK)
- Blower V -
- Gear Box V -
- Chasis V -
- Propeller shaft V -
- Seal PTO V -
- Outer / Inner Tube Shaft V -

E.  Masalah–masalah dan pemecahan  pada waktu pelaksanaan pemupukan
  • Outer dan inner tube shaft sering lengket hal ini disebabkan jarang dibuka sehingga shaft menjadi berkarat, untuk itu harus sering dilumuri dengan olie kotor.
  • Baut yang menghubungkan Yoke dan Hub (Shear Bolt) sering patah disebabkan pada saat menggerakkan PTO RPM mesin terlalu tinggi.
  • Bearing Gear Box  harus di cek karena greasenya dapat mengeras.
  • Seal PTO traktor sering bocor disebabkan saat pengoperasian EMDEK posisi propeller shaft daan PTO traktor tidak sejajar sehingga beban putaran PTO tidak seimbang.
  1. F. Kelebihan dan kekurangan  dibandingkan dengan Pemupukan Manual dan Pesawat
  • Kelebihan

-         Biaya murah

-         Tenaga kerja sedikit

-         Pengawasan dan kontrol mudah

-         Mutu terjamin

-         Investasi tidak mahal

  • Kekurangan

-         Areal rendahan harus manual

-         Areal / blok terpotong parit alam yang lebar tidak bisa dimasuki emdek

5. ROTARY SLASHER

  1. A. Spesifikasi Alat

Perataan pasar pikul dengan mekanisasi menggunakan Tractor dan Rotary Slasher.  Adapun spesifikasinya sebagai berikut:

Tractor

  • Model                                : Massey Fergusson
  • Type                                  : MF-240 4WD
  • Daya                                  : ± 45 Horse Power.
  • Buatan                                : England

Rotary Slasher

  • Model                                : Howard Rotary Slasher
  • Type                                  : HS – 24
  • Komponen :
    • Shaft PTO
    • Gear Box
    • Chasis
    • Baling-baling
  1. B. Persiapan Areal
  • Areal yang dapat dilakukan pemeliharaan pasar pikul dengan unit Rotaryslasher adalah relatif datar sampai bergelombang.
  • Inventarisasi areal harus dilakukan untuk mendata blok-blok mana yang bisa dimasuki oleh Rotary slasher.
  • Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah kondisi pasar pikul harus bebas dari sisa-sisa tunggul dan Parit Collection sudah ditimbun agar jalan masuk ke dalam blok dapat berjalan lancar.
  • Pembagian areal  yang akan dikerjakan harus dipisahkan mana yang bisa dimasuki pada bulan basah dan bulan kering.
  • Areal yang kondisi pasar pikulnya lunak dikerjakan pada musim kering dan areal yang kondisi pasar pikulnya keras dikerjakan pada musim basah.
  1. C. Pelaksanaan/Cara Kerja
  • Rotaryslasher digerakkan oleh PTO yang dihubungkan dengan shaft PTO.
    • Tractor harus dioperasikan menggunakan Gear H1 dan PTO dioperasikan dengan putaran mesin 1500 RPM.
    • Jika terdapat gundukan, operator harus menaikkan “Draft Control”.
    • Lebar Pasar pikul yang dikerjakan oleh rotaryslasher adalah ± 1,5 meter dan  waktu yang dibutuhkan untuk mengerjakan 1 pasar pikul (300 Meter) adalah 5 – 10 menit.
  • Prestasi rata-rata untuk setiap unit ± 5,31 Ha/HM.
    • Tinggi permukaan pemotongan dapat diatur sesuai keinginan (5 cm).
    • Dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan beberapa masalah yang sering dijumpai adalah sebagai berikut:

1.   Rotaryslasher

  • Kipas/ baling-baling patah.: akibat masih ada sisa tunggul dan akar-akar kayu yang berada di pasar pikul.  Untuk hal tersebut, disiapkan dangan part pengganti yang dibuat dari pisau Grader bekas, per bekas dan dari besi plate yang dibentuk seperti kipas Rotaryslasher.
  • Baut kipas longgar atau lepas : akibat getaran putaran pisau dan getaran Rotaryslasher, hal ini dapat diatasi dengan memasang 2 mur pada tiap baut dan memastikan setiap pagi sebelum unit beroperasi mengecek baut tersebut kuat dan tidak longgar.
  1. Areal
  • Sisa-sisa tunggul dan kayu yang tidak bersih pada saat perataan dengan mekanis sangat mengganggu kerja Rotaryslasher.
  • Untuk memastikan pasar pikul bebas dari tunggul dan kayu diberikan 1 tenaga untuk Blok-blok rencana rotaryslasher.
  1. D. Maintenance Alat

Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk perawatan unit adalah sebagai berikut:

  • Dipastikan traktor dan rotaryslasher harus digrease setiap hari.
  • Memeriksa dan mengetatkan baut pada baling-baling rotaryslasher sebelum bekerja.
  • Mengganti Olie gearbox setiap 2 bulan sekali.
  • Membersihkan tractor dan rotaryslasher setiap hari setelah bekerja.

Pemeriksaan rutin yang perlu diperhatikan antara lain :

1.   Traktor MF 240

Jadwal

Harian Periodik
- Olie Mesin V V
- Air Radiator V -
- Air bateray V -
- Olie Steering/gardan/transmisi V V
- Tekanan Ban V -
- Fuel/Oil Filter - V
- Air Cleaner - V
- Baut Roda V -
2.  HOWARD ROTARYSLASHER
- Propeller Shaft V -
- Gear Box V
- Chasis V -
- Baling-baling V -
- Seal PTO V -
- Grease V
- Outer Inner Tube Shaft V -

6.  PEMUPUKAN DENGAN PESAWAT

Pemupukan melalui udara dimulai pilot projectnya sejak tahun 1996 oleh PT. SMART Coorporation  di daerah Riau.  Project ini bekerja sama dengan perusahaan New Zealand, Super Air Ltd yang telah berpengalaman dalam hal aerial manuring dan penggunaan teknologi GPS, yang dibentuk menjadi PT. Sinar Mas Super Air.  Awal Maret 1999 PT. SMSA memulai dengan 3 pesawat yang dioperasikan di Riau.

Dalam pelaksanaan pemupukan pesawat hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut:

A.     Spesifikasi alat
  1. Pesawat Terbang
  • Jenis                             : Fletcher FU 24-950
  • Kapasitas Muat Pupuk : 1.275 Kg.
  • Engine                          : Lyoming jenis piston.
  • Kecepatan                    : 167 – 212 km/jam.
    • Hopper                        : Dibelakang Cockpit dengan gate bukaan di bawah

pesawat..

  1. Loader
  • Type                            : Wheel Cat 950 atau Cat 936E dengan arm yang

dimodifikasi

  • Veighing Gauge            : Alat untuk mengetahui berat pupuk yang dimuat

ke pesawat.

  1. Truk Mixer
  • Concrete truck mixer     : Mencampur pupuk dengna kapasitas 5 – 6 ton.

4.   Dump Truck                          : Disediakan mempunyai kapasitas 6 ton.

5.   Tabung Avgas                       : Tabung untuk penyimpanan bahan bakar

pesawat dengan kapasitas 10.000 – 20.000 liter.

6.   Landasan Pesawat                 : Panjang ± 1000 meter.

Lebar      40 – 60 meter.

  1. Global Positioning System : alat navigasi GPS Trimble yang dilengkapi dengan sinyal diferensial, sehingga faktor ketelitian/ keakurasian menjadi kecil ± 1 meter.

B. Persiapan Areal

  • Landasan: pada daerah runway selebar 18 meter harus dipadatkan dengan baik dan permukaan runway dibuat miring 5° untuk menghindari genangan air diwaktu hujan.  Lokasi landasan sebaiknya dipilih berdasarkan syarat-syarat teknik landasan serta berada  ditengah areal yang akan dipupuk.  Landasan di beberapa kebun ada yang ditanami rumput, ada juga yang tidak ditanami.  Untuk lokasi yang ditanami rumput, sebelum program pemupukan dimulai harus dibabat dengan Rotaryslasher.
  • Bin : pada ujung landasan ditempatkan bin pupuk yang digunakan untuk menimbun pupuk yang telah di mix ataupun untuk mengaduk pupuk menggunakan loader, bin pupuk ini terbuat dari beton dengan dinding pembatas dan plat lantai berbentuk segitiga.  Untuk efisiensi sebaiknya dibuat 2 bin pupuk tergantung arah take off & landing serta lokasi blok yang dipupuk.
  • Peta kebun dengan dosis sesuai rekomendasi, diperoleh dari Riset Libo.  Peta ini dibuat untuk mengelompokkan dosis pupukyang sama dalam satu kebun agar pelaksanaan dalam pemupukan dapat lebih mudah.
  • Peralatan GPS : untuk memprogram satu unit hamparan (flight block) dimana luasnya bervariasi tergantung dari jumlah blok kebun yang akan di aplikasi dengan dosis pupuk yang sama.  Setelah ditentukan unit hamparan, maka dengan memperhitungkan dosis yang akan diaplikasi ditentukan lebar sebaran pupuk yang harus dilakukan dan arah penerbangannya. Program akan secara otomatis memprogram jumlah jalur terbang yang harus dilalui, ketinggian dan kecepatan pesawat yang akan dipakai sebagai pedoman pilot.  Di layar monitor di dalam pesawat akan ditampilkan ketepatan arah jalur terbang yang harus diikuti, jumlah jalur yang sudah diselesaikan serta informasi lainnya seperti kecepatan dan arah.

C.     Pelaksanaan

Untuk pelaksanaan pemupukan dengan pesawat tahap-tahap yang harus dilakukan adalah persiapan-persiapan awal, penyediaan pupuk, penebaran pupuk dan evaluasi mutu penyebaran pupuk.

  • Persiapan-persiapan awal yang dilakukan adalah penyiapan sarana prasarana pendukung guna memperlancar kegiatan pemupukan di lokasi Airstrip.  Contoh: memasang rambu-rambu agar kegiatan yang ada disekitar airstrip hanya untuk kegiatan pemupukan pesawat.
  • Pengiriman pupuk dari Gudang Central ke Bin pupuk.

Setelah tahap persiapan awal dilakukan, maka operasional aplikasi aerial manuring dimulai dari pengiriman pupuk dari gudang central ke bin pupuk di Airstrip.  Hal-hal yang harus dipersiapkan untuk organisasi pupuk dari Gudang Central ke Bin pesawat adalah sbb:

  1. 2 unit dump truk kapssitass 6 ton standby untuk langsir pupuk dari gudang central ke bin landasan.
  2. 2 orang supervisi (mandor/pengawas) yaitu: 1 orang di gudang central dan 1 orang ke bin pupuk.  Mandor harus permanen tidak boleh diganti-ganti.
  3. Jam kerja dibagi menjadi 2 shift yaitu:
  4. Shift I bekerja mulai pukul 16.00 Wib – 20.00 Wib dengan total 35 ton (selesai pesawat operasi).

Shift II mulai bekerja dari pukul 20.00 Wib – 24.00 Wib dengan total 35 ton.

Total ton pupuk yang harus disediakan di bin perhari adalah 70 ton (stanby).

  1. Pengaturan tenaga kerja :

8 orang tenaga kerja persatu shift terdiri dari : 4 orang bongkar muat di truk jadi total untuk 2 truk.

  1. Satu orang tenaga pembersih di bin pupuk.
  2. Target satu shift (9 orang) = 35 ton. Output rata-rata yaitu 3,8 ton/orang.
  3. Receipe pencampuran pupuk yang akan dimuat ke dalam dump truck misalkan mix untuk 2 jenis pupuk

Urea Dosis  1,50 gr/pokok

Total 2,5 gr/pokok

Mop  Dosis  1,00 gr/pokok

Kapasitas dump truk 6 ton, maka dalam 1 unit dump truk akan dimuat pupuk     sebagai berikut:

Urea    =  3,600 Kg

Mop    =  2,400 Kg

Total   =  6000 Kg

Kedua jenis pupuk ini akan dicampur secara merata oleh Truck mixer.  Pupuk curah yang sudah dicampur harus sudah saring agar pada saat penaburan pupuk diudara penyebarannya merata.

  • Aplikasi Pemupukan
  1. 1. Paper Trap : sebelum pemupukan dimulai, pada blok yang rencana hendak dipupuk harus dipasang paper trap dengan ukuran kertas 1 m x 1m.   Paper trap ini diletakkan di pasar pikul mengikuti jalur lintas terbang.
  2. Setelah semua jenis pupuk tercampur sesuai dengan dosis yang sudah ditentukan, maka pemupukan sudah dapat dimulai.  Pengisian pupuk ke hopper pesawat dilakukan oleh loader.  Jumlah yang dimuat biasanya 1 ton untuk sekali penerbangan.    Berdasarkan program dari GPS akan diketahui berapa kali pilot harus menerbangkan untuk menebarkan pupuk pada hamparan yang sudah ditentukan.  Aplikasi pemupukan dalam 1 hari  dapat mencapai 60 – 80 ton.
  • Efektifitas Pemupukan

Efektifitas pemupukan Pesawat mempunyai beberapa keuntungan dibandingkan dengan pupuk manual, datanya dapat dilihat sbb:

Kriteria Manual Aerial
1.  Distribusi Tidak merata Merata
  1. Kecepatan Pemupukan
Lambat Cepat
3.  Kebutuhan tenaga kerja Banyak Sedikit
4.  Pengawasan Intensif Minimum
5.  Resiko pemanfaatan pupuk tidak optimal Resiko tinggi Resiko minimum
6.  Potensi hanyut oleh air hujan Besar Kecil

D. Maintenance pesawat

Pesawat setelah selesai pemupukan harus dibersihkan/dicuci dari sisa pupuk yang umumnya bersifat korosif.

Pemeriksaan pesawat dilakukan daily inspection, 100 jam, 500 jam dan setiap 1500 jam.

7. PEMBUATAN LUBANG TANAM HOLE IN HOLE DENGAN PUNCHER

  1. Spesifikasi Alat

Puncher terbuat dari plat baja dengan ketebalan 10 mm. Alat ini digunakan dengan memasangkannya pada  arm excavator.

  • Gambar  Puncher :

  • Dimensi Puncher :
50 cm
Æ = 30 cm
40 cm
50 cm

  1. Persiapan Lahan
  • Pemadatan Jalur Tanam

-          Jalur tanam di beri beberapa pancang sebagai pedoman untuk  pemadatan

-          Jalur tanam dipadatkan dengan cara dilintasi dengan “roda gila” atau dengan dilintasi oleh track excavator sebanyak 2 kali

  • Pancang Titik Tanam

Setelah dipadatkan, jalur tanam dipancang untuk titik tanam sesuai jarak tanam yang diinginkan.

  • Semprot Jalur Tanam

Setelah pancang tanam selesai dilaksanakan,  jalur tanam disemprot dengan kelebaran 3 m untuk memudahkan kegiatan penanaman serta untuk membersihkan jalur penanaman LCC. Penyemprotan diulangi lagi setelah 4 minggu untuk memastikan jalur tanam kelapa sawit dan kacangan benar-benar bersih.

  1. Pelaksanaan Pembuatan Hole in Hole

Puncher merupakan equipment yang dipasangkan pada arm excavator, seperti ditunjukkan pada gambar berikut :

  • Puncher diarahkan tepat pada pancang titik tanam yang telah disiapkan sebelumnya. Pancang titik tanam menjadi as dari lubang tanam yang akan dibuat. Oleh sebab itu bagian bawah puncher – berupa silinder – yang akan membuat lubang, harus diarahkan tepat dititik tanam yang telah diberi pancang dan pada posisi tegak lurus, seperti ditunjukkan dalam gambar berikut :

  • Setelah arah Puncher tepat, maka arm dari excavator akan  menekan alat  sampat seluruhnya masuk kedalam tanah  seperti yang ditunjukkan dalam gambar berikut,

  1. Hasil Kerja
  • Lubang yang terbentuk oleh puncher ditunjukkan oleh gambar berikut :

  • Setelah lubang terbentuk maka penanaman sawit sudah bisa dilaksanakan.

Adapun hasil penanaman dengan sistem hole in hole  secara mekanis ini dapat kita lihat pada gambar berikut :

  • Prestasi  kerja yang dapat dicapai adalah 1.7 BU /Ha  atau lebih kurang 6 Ha per hari bila alat bekerja 10 BU per hari.

E. Maintenance Alat

Puncher digunakan pada areal gambut. Oleh karena itu setelah selesai digunakan sebaiknya alat dicuci bersih untuk menghindari korosi akibat kemasaman tanah gambut yang tinggi.

8. Sistem Premi

Agar prestasi kerja alat berat lebih optimal dibuat suatu standart sistem premi dapat merangsang operator dan Helper untuk meningkatkan hasil kerja dan pemelihraan terhadapa unit yang ditanggungjawabinya.

Dibawah ini disampaikan suatu sistem premi yang berlaku di PSM 5.

  1. Kegiatan Perawatan
    1. Sistem pengupahan pada operator untuk kegiatan perataan pasar pikul menggunakan Rotary slasher masih menggunkan sistem lembur.
    2. Sistem pengupahan pada perawatan jalan dapat dilihat pada tabel di atas.
    3. Sistem pengupahan untuk aplikasi pemupukan Pupuk Makro dan janjangan kosong dapat dilihat di bawah ini:
  1. Kegiatan Transport

Kegiatan transport dibagi oleh transport panen dan transport material.  Adapun sistem pengupahan untuk trasnport TBS dan Material dapat dilihat di bawah ini:

Lampiran-1 Tabel Jarak tempuh pada tingkat RPM, Gear dan Flow Control untuk menyebarkan pupuk sebanyak 250 Kg

Flow Control RPM Mesin Gear L2 Gear L3 Gear L4 Gear H1 Gear H2
Meter
2 1300 2284 3876 5191 6368 7821
2.5 1300 1046 1774 2376 2915 3580
3 1300 619 1051 1408 1727 2121
3.5 1300 430 730 978 1199 1473
4 1300 137 284 380 466 573
4.5 1300 136 231 310 380 467
5 1300 107 181 243 297 365
2 1400 1614 2766 3734 4564 5624
2.5 1400 787 1349 1821 2226 2743
3 1400 491 842 1137 1389 1712
3.5 1400 356 610 824 1007 1240
4 1400 144 247 333 408 502
4.5 1400 121 208 281 343 423
5 1400 98 168 227 277 342
2 1500 1168 2052 2746 3378 4135
2.5 1500 604 1062 1421 1748 2140
3 1500 396 696 931 1145 1402
3.5 1500 298 524 702 863 1057
4 1500 125 220 294 362 443
4.5 1500 109 191 255 314 384
5 1500 90 158 212 260 319
2 1600 887 1530 2062 2527 3103
2.5 1600 485 836 1127 1381 1696
3 1600 332 573 772 946 1162
3.5 1600 260 449 605 741 910
4 1600 113 194 262 321 394
4.5 1600 101 174 234 287 352
5 1600 86 148 200 245 301
2 1700 667 1159 1572 1922 2367
2.5 1700 384 668 906 1107 1363
3 1700 274 477 647 791 973
3.5 1700 223 388 526 643 792
4 1700 99 173 234 286 353
4.5 1700 91 158 215 262 323
5 1700 80 139 188 230 283
2 1800 523 894 1220 1487 1824
2.5 1800 316 540 737 898 1102
3 1800 235 402 548 668 819
3.5 1800 197 338 460 561 688
4 1800 91 155 212 258 317
4.5 1800 86 146 200 243 298
5 1800 77 131 179 218 267
2 1900 406 708 958 1166 1433
2.5 1900 257 448 607 738 907
3 1900 198 346 468 569 700
3.5 1900 172 301 407 495 609
4 1900 81 142 192 234 288
4.5 1900 78 137 185 225 277
5 1900 71 124 168 205 252
About these ads

10 Tanggapan so far »

  1. 1

    kris said,

    busyet..ternyata ketemu jg blognya planter???

    mantab gan!!!!!!!!!!!

    sukses super dahsyat mantab………..

  2. 2

    fery said,

    lam kenal saya ferry
    ada tidak gambar rangkaiannya

  3. 3

    eddy_syahputra_sp@yahoo.com said,

    di ikut sertakan gambarnya dong….
    dari alat yang di komersilkan dalam perkebunan tersebut………..

  4. 4

    Ratnasari said,

    ada Gk cntoh yang lain?

  5. 5

    thax gan.bermanfaat banget ini artikelnya

  6. 6

    kimi said,

    butuh gambar2 yang mampu mendukung blog ini supaya isinya lebih menarik dan mampu membrikan informasi yang relevan..

  7. 7

    surya sawit said,

    maju terus planter Indonesia

  8. 8

    aw said,

    mas ini kan materi pelatihan asisten agronomi salah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit, kenapa koq dimasukin ke blog ya? karena saya pernah tahu materi ini untuk calon asisten agronomi

  9. 9

    wibowo said,

    mohon dimensi gambarnya dong gan….aku kan agen planetary gear….

  10. 10

    wibowo said,

    siapa saja nanti juragannya mau pesen planetary gear ke saya. hp : 082124916688 / pin bb 2A5D72E7 ,THANKS GAN….


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 32 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: