Pembangunan Rukun Tetangga dan Rukun Warga Sebagai Lembaga Kemasyarakatan Ditingkat Kelurahan

  1. A. Pendahuluan

Pembangunan lembaga adalah suatu perspektif tenrtang perubahan sosial yang direncanakan dan yang dibina. Didalam pembangunan lembaga juga menyangkut inovasi-inovasi yang menyiratkan perubahan-perubahan kualitatif dalam norma-norma, dalam pola-pola kelakuan dalam hubungan perorangan dan hubungan-hubungan kelompok, dalam persepsi-persepsi baru mengenai tujuan-tujuan maupun cara-cara. Didalam pembangunan lembaga tema yang dominan adalah inovasi.

Sebagai dasar pemikirannya, perspektif pembangunan lembaga mengambil inovasi sosial yang bertujuan, yang dipaksakan oleh orang-orang yang berkiblat pada perubahan dan yang bekerja melalui organisasi formal. Tujuan mereka adalah untuk membangun dukungan dan kelengkapan-kelengkapan dalam lingkungannya., dukungan ini memungkinkan inovasi-inovasi untuk berakar dan dengan demikian  dapat dilembagakan dalam masyarakat. Pembangunan lembaga adalah suatu proses yang generik, dalamarti bahwa ia dapat diterapkan pada tiap bentuk inovasi sosial yang tidak dipaksakan dalam sektor masyarakat dalam tiap kebudayaan pada tiap saat. Dalam model pembangunan lembaga, lembaga diartikan sebagai suatu organisasi formal yang menghasilkan perubahan dan melindungi perubahan dan jaringan dukungan-dukungan yang dikembangkan dalam lingkungan tidak diartikan sebagai pola-pola kegiatan yang normatif (umpamanya, perkawinan,kontrak) atau sebagai sektor masyarakat (umpamanya, bisnis, agama).

  1. B. Isi

Guna meningkatkan penyelenggaraan pemerintah kelurahan secara berdaya guna dan berhasil guna, serta melestarikan nilai-nilai budaya kehidupan masyarakat yang didasarkan kekeluargaan dan kegotong-royongan dalam pelayanan masyarakat, maka perlu adanya lembaga kemasyarakatan.

Berdasarkan Keputusan Presiden RI no. 49 Tahun 2001, tentang Penataan Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa atau sebutan lain, yang didalamnya juga mengatur mengenai Rukun Tetangga dan Rukun Warga atau sebutan lain perlu membentuk lembaga kemasyarakatan. Rukun Teangga dan Rukun Warga yang ditetapkan dengan peraturan daerah.

  1. Ketentuan Umum

Peraturan daerah kota Surakarta no. 5 Tahun 2002 tentang pembentukan Rukun Tetangga dan Rukun Warga, yaitu sebagai berikut:

  1. Pemerintah kota.
  2. Walikota / Bupati
  3. Kecamatan adalah wilayah kerja Camat sebagai perangkat daerah kota.
  4. Kelurahan adalah wilayah kerja lurah sebagai perangkat daerah kota dibawah kecamatan.
  5. Kepala Kelurahan  adalah lurah diwilayah Surakarta.
  6. rukun tetangga selanjuntya disingkat RT adlah lembaga yang dibentuk melalui musyawarah masyarakat setempat dalam  rangka pelayanan pemerintah dan kemasyarakatan yang ditetapkan oleh lurah atas nama walikota.
  7. Rukun warga selanjutnya disingkat RW adalah lembaga yang dibentuk melalui musyawarah pewngurus RT di wilayah kerjanya yang ditetapkan oleh kelurahan
  8. Kepala keluarga adalah penanggung jawab keluarga yang terdaftar dalam kartu keluarga.
  9. Penduduk adalah setiap orang, baik warga negara republik Indonesia maupun Warga negara Asing yang bertempat tinggal tetap dan mempunyai KTP/KK dalam wilayah RT dan RW setempat
  10. Anggota Rukun tetangga adalah penduduk yang terdaftar pada kartu keluarga dan benda di lingkungan rukun tetangga
  11. Anggota RW adalah anggota RT yang berada di lingkungan Rukun warga
  12. Warga adalah setiap orang yang mempunyai identitas yang dikeluarkan oleh pemerintah kota serta bertempat tinggal tetap dalam  wilayah rukun tetangga setempat
    1. Kedudukan

Rukun tetangga dan rukun Warga adalah lembaga kemasyarakatan yang berkedudukan di wilayah kelurahan yang keberadaannya diakui oleh pemerintah kota.

  1. Maksud dan Tujuan

Rukun Tetangga dan Rukun Warga dibentuk dengan maksud dan tujuan untuk

  1. Memelihara dan melestarikan nilai-nilai kehidupan masyarakat yang berdasarkan kegotong-royongan dan kekeluargaan
  2. Manghimpun sel;uruh potensi swadaya masyarakat dalam usaha meningkatkan kesejahteraan warga
  3. Memperlancar pelaksanaan penyelenggaraan di bidang pemerintah, pembangunan, dan kemasyarakatan di kelurahan
    1. Pembentukan

Rukun Tetangga dibentuk dari penduduk lelurahan setempat sekurang-kurangnya 30 kepala keluarga dan atau sebanyak-banyaknya 50 kepala keluarga atau dengan memperhatikan keadaan territorial, nilaisosial budaya dan perkembangan demografi

Setiap Rukun Warga terdiri dari sekurang-kurangnya 3 rukun tetangga dan sebanyak-banyaknya 9 Rukun Retangga.

  1. Fungsi dan Tungas RT ( Rukun Tetangga )

Rukun Tetangga ( RT ) mempunyai tugas :

  1. Memperlancar pelayanan kepada masyarakat yang menjadi tanggung jawab pemerintah
  2. Memelihara kerukunan hidup anggota rukun tetangga
  3. Menyusun runcana dan melaksanakan pembangunan dengan menampung, mengembangkan aspirasi dan swadaya murni masyarakat

Rukun Tetangga ( RT ) mempunyai fungsi :

  1. Pengkoordinasian pelaksanaan antar anggota rukun tetangga
  2. Pelaksanaan koordinasi hubungan antar anggota rukun tetangga dengan pemerintah kota
  3. Penanganan masalah-masalah kemasyarakatan yang dihadapi warga sebatas kemampuan
    1. TUGAS DAN FUNGSI RW ( RUKUN WARGA )

Rukun Warga mempunyai tugas :

  1. Menggerakkan swadaya gotong royong dan partisipasi masyarakat di wilayahnya
  2. Memperlancar tugas pokok lembaga kemasyarakatan di tingkat kelurahan dalam bidang pembangunan di kelurahan
  3. Rukun Wargamempunyai fungsi :
  4. Pengkoordinasian pelaksanaan tugas RT di wilayahnya
  5. Pelaksanaan dalam menjembatani RT dengan pemerintah
    1. KEPENGURUSAN

Pengurus RT terdiri dari :

  1. Ketua
  2. Sekretaris
  3. Bendahara
  4. Beberapa seksi sesuai kebutuhan

Pengurus RW terdiri dari :

  1. Ketua
  2. Sekretaris
  3. Bendahara
  4. Beberapa seksi sesuai kebutuhan

Masa bhakti pengurus RT dan RW selama 4 tahun terhitung sejak tanggal ditetapkan dan dipilih kembali maksimal 2 kali.

  1. KEWAJIBAN DAN HAK RT DAN RW

Pengurus RT dan RW berkewajiban untk melaksanakan :

  1. Tugas dan fungsi RT dan RW
  2. Keputusan musyawarah anggota
  3. Pembinaan kerukunan hidup warga

Pembuatan laporan mengenai kegiatan RT dan RW selambat-lambatnya 3 bulan sekali kepada anggota melalui musyawarah anggota. Pelaporan hal-hal yang terdiri dalam masyarakat yang dianggap perlu mendapatkan penyesuaian oleh pemerintah kota.

Pengurus RT mempunyai hak yaitu menyampaikan saran-saran dan pertimbangan kepada pengurus RW mengenai hal-hal yang berhubungan dengan kelancaran di bidang pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan Memilih dan dipilih sebagai pengurus RW sedangkan Pengurus RW mempunyai hak menyampaikansaran-saran kepada pemerintah kota mengenai hal hal yang berhubungan dengan kelancaran pelaksanaan penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan.

  1. C. PENUTUP

Rukun warga dan rukun tetangga merupakan sebuah lembaga yang memberikan pelayanan terhadap masyarakat suatu daerah. Lembaga ini tepat dibawah pengawasan kelurahan. Kelurahan membentuk lembaga ini agar dapat mengatur warga di setiap desa. bila tidak ada rukun warga dan rukun tetangga dapat meringankan tugar kepala desa untuk mengatur warganya.

Bila kita lihat tugas-tugas yang diemban oleh rukun warga dan rukun tetangga sangatlah berat.mereka disini dituntut tanggung jawab dan pengorbanan yang besar untuk dapat memimpin warga dan melayani masyarakat selain itu juga untuk melestarikan nilai-nilai budaya yang ada di dalam masyarakat yang mereka pimpin.

Untuk jadi rukun warga dan rukun tetangga tidaklah mudah, mereka harus melalui ketentuan-ketentuan yang wajib ditaati. Biasanya yang terpilih jadi ketua dan pengurus rukun warga dan rukun Tetangga adalah orang-orang/ tokoh-tokoh yang paling dihormati di dalam masyarakat tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Esman, Milton J. 1971. Development Administration In a Plural Society. Cornell university. London

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: