KKN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

PENGANTAR
1. Pelaksanaan kuliah kerja nyata (KKN) yang dirintis pelaksanaaanya sejak tahun akademik
1971/1972 di beberapa perguruan tinggi, kini telah dicoba pelaksanaannya oleh hampir seluruh
perguruan tinggi di Indonesia. Setiap perguruan tinggi pelaksana mempunyai pengalaman yang
berbeda-beda dan bisa mengambil manfaat dari tujuan yang telah ditetapkannya.
2. KKN secara umum merupakan suatu bentuk program pendidikan yang dilaksanakan oleh
perguruan tinggi dalam upayanya meningkatkan isi dan bobot pendidikan bagi mahasiswa
untuk mendapatkan nilai tambah pendidikan tinggi. KKN dilaksanakan guna meningkatkan
relevansi pendidikan tinggi dengan kebutuhan masyarakat, dengan tujuan memberi pendidikan
pelengkap bagi mahasiswa sekaligus membantu masyarakat melancarkan pembangunan di
lokasi KKN dilaksanakan.
3. KKN diselenggarakan dengan bertolak dari permasalahan nyata dalam masyarakat yang
didekati dengan menggunakan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni. Jadi, KKN berdimensi
luas, pragmatis dan praktis. Bagi mahasiswa peserta, KKN seharusnya dirasakan sebagai
pengalaman belajar, suatu pengalaman belajar yang tidak dapat diperoleh di dalam kampus.
Dengan mengikuti KKN mahasiswa seharusnya memiliki pengetahuan baru, perasaan baru,
kemampuan baru, dan kesadaran baru tentang problem dan bagaimana memecahkan yang
dihadapi masyarakat bangsanya, tentang tanah airnya dan tentang bagaimana seharusnya
dirinya berperan lebih jauh. Dengan demikian, melalui keikursertaan dalam KKN, akan
merupakan pengalaman belajar baru yang sangat berguna sebagai bekal sebelum menjadi
sarjana/ahli. Bagi masyarakat, dengan dilakukan KKN di tempatnya seharusnya memperoleh
peningkatan bantuan terutama sumbangan pemikiran dan dorongan untuk merubah atau
meningkatkan cara berpikir, pengetahuan, dan ketrampilannya sehingga dapat meningkatkan
potensinya dan berkembang secara mandiri.
4 .Saat ini sedang terjadi suatu proses perubahan yang sangat cepat di masyarakat kita. Krisis
ekonomi dan krisis politik yang terjadi bersamaan, serta terjadinya paksaaan terhadap
Indonesia untuk meliberalkan ekonominya, akan menimbulkan implikasi yang luas pada saat
ini dan masa depan. Dipihak lain, di masyarakat sedang terjadi gerakan dan kesadaran atas
demokratisasi yang luas, dan tuntutan pembangunan nasional yang sedang berkembang kearah
pemenuhan solusi atas isue-isue global tentang otonomi daerah, reformasi, mekanisme pasar, dan
globalisasi informasi, dengan segala perilaku budaya yang menyertainya.
5. Peran perguruan tinggi ( terutama aspek kegiatan pengabdian kepada masyarakat) harus
diarahkan untuk mampu bersama masyarakat mencari solusi atas permasalahan dan tuntutan
sejalan dengan proses perubahan tersebut. KKN sebagai salah satu kegiatan unsur sivitas
akademika harus diarahkan untuk menunjang peran perguruan tinggi tersebut secara optimal.


KKN SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

1. Dari pengalaman menjalankan KKN, didalamnya terdapat tiga unsur penting yang
terkandung, yaitu: pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Sebagai
kegiatan yang bermuatan pendidikan, KKN membawa mahasiswa peserta untuk berkenalan
secara langsung dengan masyarakat dan permasalahannya, serta membantu mencari solusi
dengan pendekatan interdisipliner. Sebagai kegiatan yang bermuatan penelitian,
mahasiswa diajak melakukan pemahaman dan analisis potensi masyarakat ( dengan bantuan
dosen pembimbing) sehingga mampu memberikan sumbangan pemikiran kritis atas solusinya.
Sebagai kegiatan pengabdian masyarakat, KKN dapat menjadi wahana mengamalkan ilmu
pengetahuan dan teknologi, serta seni bagi pemecahan masalah dan kebutuhan masyarakat.
Dengan demikian, KKN dapat dimaknai sebagai bentuk pengintegrasian kegiatan
intrakurikuler pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat oleh mahasiswa
secara interdisipliner.
2. Perimbangan bobot ketiga kegiatan intrakurikuler pendidikan, penelitian dan pengabdian
kepada masyarakat oleh mahasiswa perlu ditinjau efektivitasnya secara realistik. Pembebanan
pada program KKN dengan pembobotan yang seimbang dari ketiga muatan tersebut hanya
akan memberatkan bagi pelaksana, dan sekaligus menggali kegagalan bila dilakukan evaluasi
atas pencapaiannya. Untuk itu, perlu penekanan bobot utama dari salah satu muatan tersebut
pada pengabdian kepada masyarakat.
3. Kegiatan pengabdian kepada masyarakat oleh mahasiswa seharusnya dilakukan secara integreted
dengan salah satu peran sosial perguruan tinggi. Hal ini harus dikaitkan dengan peranan
perguruan tinggi agar mampu mempengaruhi perubahan masyarakat secara sistematis dan
berdampak luas di masa-masa yang akan datang. Untuk itu, maka program KKN perlu
dirancang dan dilaksanakan sesuai kebutuhan dan tuntutan perubahan yang dikehendaki
masyarakat. Dengan segala keterbatasan perguruan tinggi, KKN sebaiknya merupakan bagian
dari upaya pengembangan model pembangunan yang berbasis masyarakat dan keilmuan,
sehingga penyebarannya dilakukan sendiri oleh masyarakat. Pelaksanaan KKN berarti tidak
perlu standar dan massal. Artinya, bahwa setiap periode pelaksanaan harus disesuaikan dengan
kebutuhan masyarakat lokal dengan tetap memperhatikan masukan keilmuan perguruan tinggi,
dan bagi mahasiswa tidak harus merupakan kewajiban bagi setiap mahasiswa tetapi bersifat
pilihan agar mereka yang memilihnya benar-benar sesuai minat mereka. Mengingat
keterbatasan waktu mahasiswa, waktu KKN dapat dipertimbangkan menjadi sekitar sebulan,
dengan memanfaatkan waktu jeda antar semester. Dengan demikian siklus perkuliahan mahasiswa
di kampus tidak terganggu namun tetap tersalurkannya minat mereka bagi
pengembangan masyarakat.
4. Perencanaan program KKN sebaiknya dilakukan bersama dengan fihak-fihak yang
berkepentingan bagi pengembangan masyarakat dimana KKN akan dilakukan ( Pemda, swasta,
unsur masyarakat) sebagai perencanaan bersama, sehingga pada pelaksanaannyapun juga
menjadi tanggung jawab bersama dari yang terlibat merencakanannya. Agar terarah dan
mendatangkan manfaat bagi masyarakat secara optimal, sebaiknya diawali dengan pelaksanaan
needs assesment dan penyusunan data based yang menjadi sumber acuan perencanaan program
dan evaluasi KKN.
5. KKN sebagai salah satu upaya pemberdayaan masyarakat bukanlah merupakan kegiatan setahap
lalu selesai, namun harus seperti halnya masalah dan kebutuhan masyarakat, yang berkembang
terus. Untuk itu maka program tindak lanjut harus dilakukan. Program tindak lanjut dapat
berupa kegiatan oleh mahasiswa peserta KKN berikutnya ataupun oleh kelompok dosen
pengabdi/ peneliti dari universitas, dan bahkan oleh instansi lain yang terkait dan masyarakat
sendiri. Dengan demikian, maka peran dosen pembimbing KKN sangat diperlukan, selain
juga peran nara sumber dari instansi lain atau masyarakat demi keberlanjutan pemberdayaan
masyarakat.
6. Skema alur penyelenggaraan KKN untuk pemberdayaan masyarakat, dapat digambarkan sebagai
berikut :
SKEMA ALUR KKN UNTUK PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
MOU dengan PEMDA
NEEDS ASSESMENT
DATA BASED
Kerjasama
inter sektoral
PERENCANAAN PROGRAM
LPM
REKRUITING MAHASISWA
PEMBEKALAN MAHASISWA
PELAKSANAAN KKN
(1 bulan pada saat antar
Semester)
DOSEN
PEMBIMBING
EVALUASI
TINDAK LANJUT
MAHASISWA
(Peserta KKN berikutnya)
DOSEN
(Kelompok Pengabdi/
Peneliti LPM)
MASYARAKAT/INSTANSI LAIN
– 6 –
7. Dari skema alur tersebut dapat diambil pengertian bahwa:
Tujuan KKN :
1. membekali mahasiswa kemampuan pendekatan masyarakat dan membentuk sikap dan
perilaku untuk senantiasa peka terhadap persoalan masyarak
2. memberi kesempatan mahasiswa berlatih mengaplikasikan teori/ mentransfer ilmu, teknologi
dan seni ke masyarakat
3. upaya pengembangan masyarakat dalam arti luas di wilayah tertentu (pemberdayaan
masyarakat)
Status KKN :
1. bersifat pilihan ( mata kuliah dengan 1 sks)
2. bersifat sukarela bagi mahasiswa
Peran LPM :
1. penyedia wilayah KKN
2. menyiapkan data based wilayah
3. melakukan needs assessment pengembangan bagi masyarakat
4. penempatan mahasiswa sesuai disiplin ilmu dan pembekalan kepada mahasiswa sebelum ke
lapang
Pelaksanaan di lapangan:
1. bersifat problem solving
2. penerapan prinsip dan metode action research
3. pendekatan interdisipliner dan intersektoral
4. berorientasi pada manfaat bagi masyarakat
Waktu KKN : waktu jeda antar semester ( 1 bulan )
Sumber Biaya :
1. universitas ( sumber dana LPM )
2. pemerintah daerah
3. sponsor/lembaga donor
4. mahasiswa ( jika perlu)
SEMOGA BERMANFAAT.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: