MEMILIH PENELITIAN YANG MEMBERDAYAKAN MASYARAKAT

PENOPANG TEORITIS RISET KUALITATIF
Apa yang dicari peneliti, bagaimana melakukan Riset dan bagaimana peneliti
menafsirkan hasil riset sangat tergantung perspeftif yang digunakan. Perspektif
fenomologi menempati kedudukan sentral dalam Riset Kuaitatif. Fenomenologi
memandang perilaku manusia, apa yang dikatakan dan dilakukan sebagai produk
bagaimana orang menafsir terhadap dunianya sendiri. Peneliti harus menangkap proses
tersebut. Untuk itu diperlukan pemahaman empatik (verstehen : istilah Weber) yaitu
merasa dalam diri orang lain atau kemampuan mereproduksi diri dalam pikiran orang,
perasaan, motif yang menjadi latar belakang kegiatannya. Fenomonologi berusaha
memahami beragam peristiwa dan interaksi manusia dalam situasi yang khusus. Ia
menekankan aspek subjektif dari perilaku untuk mengerti apa dan bagaimana makna dari
berbagai peristiwa kehidupan peristiwa mereka sehari-hari dibentuk.
Penelitian ini dimulai dengan sikap “diam” untuk bisa menangkap segala
kemungkinan dari yang sedang dipelajari. Peneliti pada mulanya tidak menganggap
dirinya telah mengetahui berbagai hal tentang orang yang sedang dipelajari.
Inilah cara menangkap realitas dimana realitas terbentuk dari interaksi sosial
(social constructed). Maka penelitian ini pertama-tama hendak mendapatkan pemahaman
mendalam atas subjek dari pandangan subjek itu sendiri. Prespektif hermeneutik juga
mendasari penelitian ini. Ia merupakan penafsiran atas penafsiran yang dilakukan pribadi
atau kelompok terhadap situasi mereka sendiri. Setiap peristiwa/karya memiliki makna
bagi pelakunya/pembuatnya. Selanjutnya pengamat-pengamat akan memberikan
interpretasi pula atasnya dan akan memberikan makna baru pula. Setiap ekspresi
mempunyai konteksnya. Untuk mengerti konteks orang harus mengerti ekspresi-ekspresi
individual. Untuk itu sebenarnya peneliti hanyalah akan melakukan interpretasi
didasarkan atas nilai-nilai, minat dan tujuannya atas interpretasi orang lain (subjek) yang
juga didasarkan atas nilai, minat dan tujuan mereka sendiri.
Peneliti haruslah tidak menganggap suatu deskripsi bersifat definitif. Ia harus
selalu menggunakan kesanggupan dan kemungkinan-kemungkinan reflektifnya.
Hubungan peneliti dengan subjek yang diteliti berupa interaksi dialektif. Dalam interaksi,
setiap pengalaman individu memungkinkan terjadinya revisi. Jadi tidak ada tafsir tunggal.
Disamping kedua prespektif tersebut, interaksi simbolik juga menunjang model penelitian
ini. Ia mengatakan bahwa pengalaman diperoleh lewat interpretasi, objek, situasi,
peristiwa, orang, hanyalah memiliki makna karena diberi secara interpretasi. Interpretasi
itu bukan kerja otonom individual tapi dilakukan dengan interaksi dengan orang lain.
Interpretasi ini penting karena akan melahirkan definisi sebagai landasan orang bertindak
atau melakukan aksi.


KARAKTERISTIK RISET AKSI

Riset ini mempunyai cirimenonjol dalam keluwesan bentuk dan strateginya. Adapun
karakteristinya antara lain :
1. Natural setting
2. Mengarah pada masalah-masalah kekinian
3. Memusatkan diri pada penciptaan deskripsi-deskripsi.
4. Peneliti sebagai alat penelitian yang utama (Human Instrument).
5. Cenderungan menggunakan purposive sampling dan tidak menggunakan teknik acak.
6. Memanfaatkan “tacit knowledge”
7. Lebih mementingkan proses daripada produk.
8. Makna yang menjadi perhatian utama dalam riset.
9. Lebih menekankan analisis induktif.
10. memandang struktur yang telah ada sebagai “ritual sonstraint”
11. Bersifat holistik
12. Bersifat lentur dan terbuka
13. Proses interpretasi (pemaknaan) sebagai proses dialogis peneliti dengan nara sumber
data (negotiated out come)
14. Penyajian hasil penelitian lebih cenderung berupa studi kasus.
15. Penafsiran data dan penarikan kesimpulan dilakkukan secara ideografis (kekhususankekhususan
kasus) dan bukan nomotetis (menurut hukum-hukum generalisasi).
16. Aplikasi hasil-hasil temuan selalu bersifat tentatif.
17. Temuan riset sangat tergantung pada fokus yang dipilih
18. Kreterian validitas, realiabilitas dan obyektifitas dalam penelitian konvensional tidak
berlaku dan cenderung menggunakan kreteria khusus dalam kebenarannya.


RISET AKSI SEBAGAI METODE PEMBINAAN MASYARAKT DESA

a. Riset aksi ini merupakan kegiatan riset melalui tindakan, riset dengan tindakan, atau
riset untuk menunjang tindakan guna menangani masalah yang sungguh-sungguh
penting dan berarti (Lewin, 1946; Sanford, 1970; Oquist, 1977).
b. Dalam ujudnya yang operasional, ini merupakan siklus kegiatan perencanaan (atas
dasar hasil riset oleh masyarakt sendiri), pelaksanaan tindakan, observasi terhadap
tindakan, dan refleksi terhadap tindakan yang telah dijalankan (Kemmis dan
McTaggat, 1982).
Skema 1.
Maka riset aksi yang berhasil antara lain ditandai dengan berhasil diketemukan dan
dijalankannya tindakan-tindakan yang semakin efektif untuk memecahkan masalah, dan
melembaga.
1. Pesiapan
RA
2. Pembentukan
Kelompok
RA
3. Penelitian oleh
kelompok-2
6. Penilaian
5. Pelaksanaan
4. Perencanaan
4
Skema 2.
Keterangan :
R A : Riset Aksi
R & D : Research & Development
S R K : Survey Research Konvensional
Sedangkan hubungan antara langkah-langkah “research and development” dengan
langkah-langkah riset aksi disajikan dalam skema 3.
Keterangan
Alur langkah “research & development”
Alur langkah riset aksi
Alur ini menunjukkan bahwa kegiatan B mencakup sub kegiatan no. 1 – 6
Riset aksi adalah kegiatan yang dijalankan masyarakat untuk mengatasi masalahnya,
dengan menggunakan prinsip-prinsip dasar riset (Haris Mudjiman 1989b), khususnya
“research and development”.
RA R&D
SRK
A. Perumusan Konsep
(RA)
B. Pelaksanaan
Konsep (RA)
C. Penilaian Hasil
D. Pelembagaan
Model (RA)
1. Pesiapan
RA
2. Pembentukan
Kelompok
RA
3. Penelitian oleh
kelompok-2
6. Penilaian
5. Pelaksanaan
4. Perencanaan
Berbeda dengan riset partisipatif yang berlandaskan kepada “me-menage” konflik
dan mengobarkan konflik (SPRA, 1982; Freire, 1970; Hall, 1981); Fernandes and
Tandon, 1981) riset akan mendasarkan kegiatannya pada ideologi keselarasan dan
keseimbangan (Pasmore and Friendlander, 1982; Haris Mudjiman, 1989b); Dahrandorf,
1959). Teori-teori ini berkeyakinan tentang adanya perbedaan kepentingan antara
berbagai lapisan masyarakat, tetapi pemecahannya dapat, dan harus, dilakukan bersama.
Karena keyakinan itu, maka riset aksi sangat menghargai nilai-nilai, integrasi sosial, dan
reformasi sosial, yang berjalan setapak demi setapak, tidak radikal. Ideologi riset aksi
selanjutnya yang mendorong penghargaan yang tinggi kepada ‘developmen change’ ,
yang secara langsung bermanfaat bagi pemecahan masalah bersama. Ideologi ini juga
mendorong penghargaan yang tinggi riset aksi ‘developmen change’, yang membuat
sistem sosial menjadi lebih efektif dan efisien (Brown and Tandon, 1983), secara
evolusioner.
Riset aksi sebagai laternatif pendekatan penelitian muncul sebagai reaksi terhadap
kelemahan yang dianggap melekat pada pendekatan riset konvensional. Pendekatan riset
konvensional berlandaskan pada tradisi pemikiran ‘positivisme empiristik’ (Harre, 1981).
Riset menurut tradisi ini bertumpukan pada anggapan bahwa riset harus menghasilkan
‘objective knowlodge’; bahwa ‘objective knowlodge’ harus bersifat ‘value free’ ; bahwa
agar bersifat ‘value free” maka harus dijaga adanya ‘jarak’ antara penelit dengan yang
diteliti. Dengan demikian ada pemisahan yang jelas antara peneliti dengan yang diteliti.
Antara yang bermanfaat (peneliti) dengan yang dimanfaatkan (masyarakat). antara
penguasa (peneliti) dengan yang dikuasai (masyarakat). ini semuanya demi obyektivitas
menurut positifis (Haris Mudjiman, 1989b; Park, 1978).
Tahap pelaksanaan riset aksi sebenarnya, kegiatan-kegiatannya adalah (i)
pembentukan kelompok kerja oleh masyarakat sendiri (lihat skema 3; no. 2) atas dasar
habitasi, jumlah anggota, sifat usaha/kegiatan yangmungkin dikerjakan, dan adanya
sekurang-kurangnya seorang anggota kelompok yang diperkirakan akan dapat memimpin
kelompok; (ii) mengajak masyarakat mengidentifikasi masalah yang dihadapu; mencari
data dan informasi; menetapkan urutan pemecahan; mengidentifikasi sumber-sumber
yang diperlukan untuk menjalankan setiap alternatif; memilih alternatif yang paling
mungkin dijalankan (Skema 3; no. 3: Penelitian); (iii) menyusun rencana kerja untuk
melaksanakan alternatif terpilih; (iv) pelaksanaan kerja; (v) penilaian hasil; dilanjutkan
dengan penelitian lagi dan/atau penyempurnaan rencana serta pelaksanaannya; dan (vi)
pelembagaan kegiatan riset aksi dalam kehidupan masyarakat (Skema 3; D).
PROSES KEGIATAN PROGRAM RISET AKSI
Secara skematis proses kegiatan riset aksi “Desimenasi Pendidikan Alternatif” ini
dapat digambarkan sebagai berikut :
Gambar 1.
Proses Kegiatan Program Desiminasi PA
Program Riset Aksi Pendidikan di
Sumber Lawang dan Kaligawe
Keterangan :
1. Tahap Base Line
Pada tahapan ini adalah merupakan masa penjajagan oleh LPTP tentang
keadaan desa/lokasi program riset aksi, meliputi desa-desa : Tlogotirto, Pagak,
Kacangan, Saren, Bukuran dan Krikilan Kabupaten Sragen.
Tahapan ini terdiri 15 hari persiapan dan 75 hari pengumpulan data di lapangan
dan 15 hari untuk penyusunan laporan dan diskusi hasil. Dalam 15 hari pertama pada
masa persiapan, terdiri dari kegiatan rekrutmen tenaga lapangan dan latihan bagi
mereka. Sedangkan kegiatan selama 75 hari do desa, tenaga lapangan tidak saja
mengumpulkan data untuk keperluan base line data tapi juga sekaligus menjalin
hubungan baik dengan anggota masyarakat sebagai persiapan untuk program-program
berikutnya.
2. Tahap Pertemuan Perkenalan dan Pembentukan Kader Desa
Tahapan ini pada dasarnya sebaian telah dilakukan oleh tenaga lapangan pada
tahap sebelumnya. Namun dimaksud dengan tahapan ini adalah pertemuan
perkenalan dengan para tokoh masyarakat baik pimpinan formal maupun non formal,
dalam situasi yang relatif formal lewat pertemuan. Pertemuan dimaksud tidak saja
sekali tetapi justru mungkin lebih dari dua kali pertemuan, yang intinya berusaha
mengurangi jarak sosial yang terjadi atau persepsi yang keliru tentang kehadiran
tenaga lapangan LPTP di desa tersebut.
Setelah situasi kenal tersebut terjadi, maka kegiatan selanjutnya adalah
pembentukan kader desa. Istilah yang selama ini disepakati setiap desa – kebetulan
sebelum program ini berjalan telah ada rencana dari Pemerintah Daerah Tingkat
Base
line
data
Pertemuan
perkenalan
dan
pembentuk
an KPD
Latihan
KPD
Indikator
dan realitas
pra aksi
Pertemuan
kelompok2
Pertemuan &
wawancara
individu
Kabupaten Sragen untuk membentuk kader desa dengan nama KPD atau Kader
Pengembang/Pembangunan Desa – maka istilah yang dipakai bagi kader adalah
‘KPD’. Pemberian nama ini bukan saran atau pendapat dari para tenaga lapangan
LPTP, tetapi justru saran dari kepala desa yang disepakati oleh seluruh lapisan
masyarakat desa. Namun, dari enam desa lokasi riset aksi ini terdapat dua singkatan
istilah KPD tersebut yaitu kader pengembang dan kader pembangunan desa.
Proses pembentukan kader desa tersebut juga dilakukan dalam suau pertemuan
resmi desa yang dihadiri dari semua lapisan anggota masyarakat desa setempat.
Mereka ini dipilih dari lapisan yang bervariasi pula, dengan mendengarkan pendapat
semua yang hadir. Khusus desa Kacangan, dominasi pemilihan pada saat itu berada
pada kepala desa. Kesepakatan yang sama di semua desa, kader ini tidak dipilih dari
‘perangkat desa’ tetapi dari para tokoh informal dan masyarakat biasa yang
mempunyai atau dipandang mampu sebagai tokoh di desa tersebut. Masa dari tahap
ini brkisar 5 sampai 7 hari tergantung dari kesibukan desa masing-masing.
3. Tahap Latihan Kader Desa
Yang dimaksud dengan kader disini adalah mereka yang dipilih dari dan oleh
masyarakat sebagai petugas yang akan melakukan tugas-tugas penyadaran untuk
dirinya dan untuk masyarakat. Mereka dilatih oleh tenaga lapangan LPTP selama
lebih kurang seminggu dan diteruskan dengan bimbingan dan diskusi atau dialog
informal secara individu selama mereka melakukan fungsinya sebagai kader.
Sehingga hubungan tenaga lapangan LPTP dengan para kader ini adalah informatif,
kondultatif dan bisa koordinatif. Jadi tugas-tugas riset aksi adalah menjadi tanggung
jawab bagi kader tersebut dengan menempatkan tenaga lapangan LPTP sebagai
bagian sumber informasi dan konsultasi.
4. Pemahaman Desa oleh Kader Desa
Kegiatan pemahaman desa ini cenderung merupakan ‘seperti penelitian’ yang
dilakukan sendiri oleh para kader desa. Manfaat dari kegiatan ini bagi mereka adalah
untuk memberikan kerangka berpikir kepadanya bahwa bekerja atau mengembangkan
desanya harus bertumpu pada tata yang mereka ketahui dan yakin atas kebenaran data
tersebut, jadi, KPD harus melakukan pengamatan desanya sebelum melangkah lebih
jauh melakukan ‘kegiatan riset aksi’.
Kegiatan ini mereka lakukan selama dua bulan, dengan selalu mengadakan
pertemuan sesama kader untuk pemahaman desa tersebut.
Dari kegiatan inilah sebenarnya secara tidak langsung akan dapat dirumuskan
indikator-indikator sebagai tolok ukur mengevaluasi apakah benar setelah ada atau
diadakan kegiatan riset aksi, desa tersebut terjadi perubahan-perubahan ke arah
pengembangan. Dan bagi LPTP, akan sangat membantu untuk ‘memetakan keadaan
atau realitas pra aksi’.
5. Tahap Pertemuan Kelompok Pertama
Tahap ini merupakan tahapan lanjutan setelah para kader memahami keadaan
desanya. Mereka melakukan pertemuan-pertemuan kelompok baik di kelompokkelompok
yang sudah ada atau membentuk kelompok baru. Kegiatan mereka para
kader ini melakukan penyadaran kepda anggota kelompok tentang masalah-masalah
yang dihadapi desanya, hasil diskusi para kader dan didiskusikan dalam pertemuan
kelompok tersebut bersama para anggota kelompok.
Para kader dalam pertemuan kelompok ini mendapat input dan bila
mendapatkan kesulitan akan didiskusikan dalam pertemuan kader yang diadakan dua
minggu sekali, dimana tenaga lapangan LPTP hadir sebagai pengamat. Dalam
pertemuan-pertemuan kelompokpun ada kalanya tenaga lapangan LPTP juga
diundang hadir tetapi akan selalu hanya sebagai pengamat karena peran sepenuhnya
berada pada kader desa tersebut.
Pertemuan kelompok untuk setiap kelompok berjalan dua sampai empat kali
pertemuan, tergantung pada masalah yang berkembang di kelompok tersebut. Waktu
untuk pertemuan ni berkisar satu bulan.
6. Pertemuan dan Wawancara Individual
Tahapan ini pada dasarnya tidak terpisah dengan pertemuan kelompok, karena
pelaksanaannya tidak harus menunggu selesainya pertemuan kelompok tetapi dapat
dilakukan disela-sela setelah pertemuan kelompok ke satu dan selanjutnya. Para kader
secara individual – kepada para anggota kelompok – mendatangi satu per satu
berwawancara dan berdialog tentang masalah-masalah yang dihadapi individu yang
diajak wawancara atau mungkin juga msalah kelompok dan masalah desa. Hasil dari
wawancara ini adalah adanya kesadaran individu akan adanya masalah-masalah
tersebut dan kemungkinan laternatif pemecahannya.
Waktu yang dipergunkan untuk tahap ini adalah berkisar dua bulan yang bisa
dimulai bersamaan mulainya pertemuan kelompok di atas.
7. Tahap Pertemuan Kelompok Kedua
Pelaksanaan dari tahap ini sama dengan pertemuan kelompok pertama tapi
setelah mendapatkan input dari wawancara individual, dan bersifat melihat
perkembangan setelah wawancara individual untuk dibandingkan dengan pertemuan
kelompok pertama.
Tahapan kerja dari keseluruhan proses riset aksi yang dilakukan LPTP untuk
bulan September 1986 ini baru sampai tahapan ini.
Yang perlu ditambahkan dalam kaitannya dengan kegiatan no.5,6 dan 7 ini
adalah peranan tenaga lapangan LPTP. Pada dasarnya peran mereka dapat
dirumuskan : berfungsi menggugah untuk menciptakan suasana dialogis dengan cara
memotivasi (menggelitik atau mengingat) dan atau sebagai pendidik non formal
dengan mengajak berpikir dengan tujuan ke arah kesadaran masyarakat, berperan
sebagai konsultan dengan para kader berhubungan secara dialogis-dialogis
koordinatif dan menghilangkan/mengurangi adanya jarak sosial yang ada di antar
mereka, untuk kemudian tenaga lapangan tersebut mampu berfungsi sebagai ide-ide
dan gagasan KPD atau masyarakat umumnya.
8. Tahap General Meeting
Tahapan ini belum dilaksanakan dan menurut tahapan kerjanya akan
berlangsung bulan Oktober yang akan datang. Pada tahap ini akan merupakan saat
dimana program-program dirumuskan oleh masyarakat dan masih merupakan
program yang sifatnya ‘felt need’. Dari tahapaninilah dapat diketahui ‘realitas sosial
post aksi pertama’ dalam proses riset aksi.
9. Tahapan Follow-Up dan Program Lanjutan dalam Proses Riset Aksi
Pada tahapan ini akan berlangsung tidak berbeda secara metodologi dengan
tahapan sejak pertemuan kelompok dan program v berikutnya, tapi akan berbeda pada
tahapan hasilnya atau perubahan yang terjadi. Semuanya tersebut, sebenarnya akan
terus menerus berproses dari adanya aksi refleksi aksi dan seterusnya demikian.
Proses ini dalam rangka proyek jari akan diamati hingga September 1987 yang akan
datang.


BEBERAPA TEMUAN METODOLOGIS

Bagi masyarakat di tempat dimana program riset ini dilakukan, sesuatu yang
diharap-harap adalah ‘apa hasil’ dalam bentuk konkrit kegiatan yang dapat dilihat dan
dinikmati,. Baginya proses tidak begitu penting dan yang lebih penting adalah hasil.
Sebaliknya, bagi LPTP atau yang melakukan pengamatan sekaligus perencana program
ini, justru yang penting adalah ‘proses kegiatan’ sebagai masukan metodologis. Dua hal
yang berbeda tersebut sering menjadi kesulitan bagi pelaksanaan ‘program riset aksi’ itu
sendiri.
Berikut ini akan diuraikan secara ringkas proses metodologis yang dapat ditemukan
dalam skema sebagai berikut :
Gambar II :
Proses Metodologis (Tentatif)
Mid Term Program Desiminasi PA di Sragen
‘Pendidikan Masyarakat Dalam Riset Aksi”
Peta Masalah Sosial dalam
Paradigma Konomi dan
Pendidikan
Dalam Proses
Mencari
Grounded Research
Realitas Lama Pra Aksi
Terori-Teori
Ekonomi dan
Pendidikan Massa
Pembentukan
Kader Desa
Realitas Sosial I dalam
Proses Riset Aksi
– Latihan Kader desa
– Pemahaman desa oleh kader desa
‘Model
Sementara’
Pendidikan
Masyarakat oleh
Masyarakat
– petemuan kelompok
– pertemuan & wawancara
individu
Proses Institusionalisasi
Kelompok-kelompok
masy., sebagai wahana
belajar dan berkarya
Penyadaran I dalam
Proses Riser Aksi
Realitas Sosial II
dalam proses Riset
Aksi
Model sementara
pengembangan
kelompok masyarakat
sebagai wahan belajar
dan berkarya
Reference
Metodologi
Fact Finding
Program
Social Reality
Apa yang ditemukan sebagaimana gambar di atas, akan kita sebut sebagai ‘Model
Sementara Pendidikan Masyarkat oleh Masyarkat”. Mengapa demikian ? program
desimasinasi pendidikan alternatif ini memang dimaksudkan untuk itu. Peran peneliti
sekaligus pelaksana aksi dari program ini adalah mayarakat desa dimana program
berlangsung. Bila dibandingkan dengan ‘kasus Sumomorodukuh’ sebagai tempat
berpijaknya program desiminasi ini, perbedaannya terletak pada peran tenaga lapangan
LPTP di lapangan. Pada kasus Sumomorodukuh, tenaga lapangan msih lebih dominan
karena mereka adalah researcher, dan pada program ini peran tersebut dilakukan oleh
‘kader desa’ dan tenaga lapangan LPTP hanya berada di luar sebagai pengamat dan
menempatkan diri sebagai salah satu ‘sumber’ dari sumber-sumber yang lain yang ada di
desa tersebut.
Setidaknya dapat diidentifikasikan lima tahapan realitas hsil pengamatan dari
proses yang berjalan selama sembilan bulan terakhir ini.
Tahap I
Adalah terekamnya realitas sosial lama pra-aksi, hasil dari analisis penelitian pra
riset dengan Grounded Research dengan bandingan referensi teori-teori ekonomi dan
pendidikan massa yang ada dari literatur.
Keadaan ini kemudia akan memunculkan apa yang disebut dengan Peta Masalah
Sosial dalam Paradigma Ekonomi dan Pendidikan. Dan peta masalah sosial inilah yang
akan menjadi titik berpijak program-program riset aksi berikutnya.
Pembatasan akan peta masalah sosial hanya dalam pradigma pendidikan dan
eknomi ini semata-mata hanya karena lingkup program saja, dan bukti berarti paradigmaparadigma
yang lain tidak ada.
Tahap II
Adalah suatu keadaan yang dapat disebut sebgai realitas sosial (pertama) dalam
proses riset aksi. Keadaan ini terjadi karena akibat pembentukan kader desa dan peran
mereka yang dapat diamati oleh anggota masyarakat lainnya. Pemunculan kader dan
interaksi tenaga lapangan LPTP sebagai sesuatu yang baru di desa tersebut, menimbulkan
persepsi dan pandangan dalam proses akan memberikan aksi kepada situasi baru yang
sedang terjadi. Latihan kader yang disusul dengan aktifitas para kader dalam proses
pemahaman desanya, dimana masyarakat sering diajak dialog dan dijadikan sumber
informasi, menajadikan orang bertanya tanya tentang apa sebenarnya yang sedang terjadi.
Situasi inilah yang disebut sebagai ‘relaitas sosial (pertama) dalam riset aksi.
Tahap III
Adalah suasana yang disebut sebagai Proses Institusionalisasi Kelompok-kelompok
Msayarakat sebagai wahana belajar dan berkarya. Dalam prosesnya, dalam suasana ini
para kader melakukan kegaiatan yang disebut sebagai ‘penyadaran I’ dalam proses riset
aksi, melalui kegiatan pertemuan kelompok, pertemuan dan wawancara individual
anggota kelompok, dan diulang lagi dengan pertemuan kelompok.
pertemuan kelompok dan wawancara individual dijadikan wahana penadaran,
sedangkan materi penyadaran tersebut berkisar tentang masalah-masalah yang dihadapi
desa dan kelompok atau individu-individu, yang mana masalah-masalah tersebut telah
disadari terlebih dahulu oleh para kader pada saat mereka melakukan ‘pemahaman
desanya’.
Pada tahapan ini mulai nampak proses aksi-refleksi, dimana para kader
memunculkan masalah-masalah atau meminta memberikan tanggapan atas hal-hal yang
mereka ajukan, dan kelompok atau anggota kelompok memberikan refleksi, sehingga
terjadi kondisi dialogis yang terus-menerus untuk kemudian bersama-sama mencari
alternatif0alternatif pemecahannya.
Tahapani ini merupakan tahapan yang inti dari proses penyadaran dalam riset aksi.
Selama ini , keadaan yang dapat diamati adalah mulai tampaknya keaktifan kegiatan
kelompok-kelompok masyarakat terutama bidang kegiatan kemasyarakatan dan
perekonomian, baik kelompok itu merupakan kelompok lama atau kelompok bentukan
baru oleh kader. Dari kegiatan kelompok dan wawancara individual yang dilakukan oleh
para kader ini selanjutnya akan mengarah diselenggarakannya ‘general meeting atau
rembuk desa’ yang berfungsi untuk merumuskan program-program belajar dan berkarya
di desa tersebut.
Jadi, keadaan aktifnya atau bergeraknya kelompok-kelompok tersebut merupakan
manifestasi dari refleksi atas masalah yang dilontarkan oleh para kader, atau tidaknya
sebagai proses menuju ke arah keadaan tersebut.
Tahapan IV
Adanya realitas sosial (kedua) dalam proses riset aksi. Tahapan ini belum terjadi,
dan baru akan dapat diamati setelah general meeting terlaksana. Realitas sosial kedua ini
dasarnya adalah berujud usulan-usulan program yang merupakan keinginan masyarakat
bersama tapi masih perlu mendapat pengujian lebih lanjut untuk menjadi program yang
berhasil bagi mereka. Proses pengujian itupun oleh mereka sendiri dan dirumuskan dan
dilaksanakan oleh mereka sendiri juga.
Tahap V
Dari tahap pertama sampai keempat sebagai pengamat dan penterjemah keadaan
dan aktivitas masyarakat LPTP dapat mengatakan sebagai ‘suatu proses mencari model
sementara pendidikan masyarakat oleh masyarakat’ dari masyarakat itu sendiri bersama
LPTP, dan ini menjadi tahapan kelima sebagai proses formulasi keadaan tersebut tadi.
Model sementara ini nanti akan terus diuji sendiri oleh masyarakat dan direvisi
sendiri untuk menemukan model yang sifatnya relatif menetap dan sesuai bagi mereka
pada tahap-tahap berikutnya nanti.

DAFTAR ACUAN
Dilts, Russ. 1999. Dasar-Dasar Riset Aksi, Kritik terhadap Paradigma Riset Panutan dan Dampaknya bagi Kegiatan Sosial, Bahan Latihan Riset aksi, UNS-LPTP-IDRC.
Karsidi, Ravik.2001.Paradigma Baru Penyuluhan Pembangunan dalam Pemberdayaan Masyarakat. Dalam Pambudy dan A.K.Adhy (ed.): Pemberdayaan Sumberdaya Manusia Menuju Terwujudnya Masyarakat Madani, Bogor: Penerbit Pustaka Wirausaha Muda. Lacy, 1995
Mudjiman, Haris. 1997. Riset aksi sebagai Metode Pembinaan Masyarakat Desa. Pidato Pengukuhan Guru Besar di Universitas Sebelas Maret

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: