MODEL DAN TEORI ORGANISASI

I. PENDAHULUAN

Manusia sebagai suatu makhluk sosial senantiasa ada kecenderungan untuk berinteraksi dengan sesamanya. Kelompok merupakan perwujudan dari kebutuhan manusia untuk dapat berinteraksi. Interaksi antar manusia dapat diwujudkan dalam sebuah organisasi. Organisasi inilah yang nantinya akan membentuk sikap, perilaku serta persepsi seseorang terhadap sesamannya. Organisasi menurut Mitah Thoha dalam bukunya perilaku organisasi mengemukakan bahwa organisasi adalah suatu unsur yang kompleks dan oleh karenanya adanya suatu kebutuhan pemahaman teori yang didukung oleh riset yang empiris sangat diperlukan sebelum diterapkan dalam mengelola manusia secara efektif.

Istilah organisasi sosial merujuk pada pola-pola interaksi antar orang-orang. Adanya pola atau regulitas dalam interaksi sosial mengisyaratkan bahwa terdapat hubungan antara kumpulan individu satu dengan yang lainnya. Oleh karena itu banyak teori yang mengembangkan suatu anggapan tentang awal mula terbentuknya organisasi. Teori –teori serta model dalam organisasi ada berbagai macam.

Model organisasi yang dapat saya jelaskan adalah berdasarkan atas desain organisasi menurut (Gibson, et all, 1994) ada 2 macam model organisasi yaitu organisasi mekanistik dan organisasi organik, yang akan dijabarkan pada bab selanjutnya. Sedangkan untuk teori organisasi ada 3 macam yaitu teori structural klasik, teori transisional dan teori mutakhir, yang akan dijabarkan pada bab selanjutnya.

II. ISI

  1. A. Model Organisasi
    1. 1. Model organisasi mekanistik

yaitu model yang menekankan pentingnya mencapai produksi dan efisiensi tingkat tinggi. Henry Fayol mengajukan sejumlah prinsip yang berkaitan dengan fungi pimpinan untuk mengorganisasi dan empat diantaranya berhubungan dengan pemahaman model mekanistik yaitu:

  • Prinsip Spesialisasi yaitu merupakan sarana terbaik untuk mendayagunakan tenaga individu dan kelompok.
  • Prinsip Kesatuan Arah yaitu semua pekerjaan harus dikelompokkan berdasarkan keahlian.
  • Prinsip Wewenang dan Tanggung jawab yaitu manager harus mendapat pendelegasian wewenang yang cukup untuk melaksanakan tanggung jawab yang dibebankan kepadanya.
  • Prinsip Rantai Skalar yaitu hasil alami dari pelaksanaan ketiga prinsip sebelumnya adalah rantai tingkatan manajer dari peringkat wewenang paling tinggi sampai dengan peringkat paling rendah. Rantai scalar adalah jalur keseluruhan komunikasi vertical dalam sebuah organisasi.

Birokrasi mempunyai berbagai arti. Secara tradiusional istilah ini mengacu pada konsep ilmu politik tentang pemerintahan. Akan tetapi menurut Max Weber struktur birokratik ialah struktur yang lebih unggul bila dibandingkan dengan struktur lainnya Weber yakin bahwa untuk mencapai manfaat desain birokratik secara maksimum harus memiliki karakteristik berikut yaitu :

  • Semua tugas dibagi-bagi menjadi pekerjaan yang sangat dispesialisasi.
  • Setiap tugas dilaksanakan menurut sistem pengaturan abstrak guna menjamin keseragaman dan koordinasi berbagai tugas yang berbeda.
  • Setiap anggota atau kantor organisasi hanya bertanggung jawab atas prestasi kerja kepada satu manajer.
  • Setiap pegawai organisasi berhubungan dengan pegawai lain dan para klien secra impersonal dan formal.
  • Pekerjaan dalam organisasi birokratik didasarkan atas kualifikasi teknis dan terlindung dari pemberhentian secarab sewenang-wenang.

Model mekanistik sangat efisien karena karakteristik strukturnya. Model ini sangat kompleks karena menekankan pada spesialisasi kerja, sangat disentralisasikan karena menekankan wewenang dan tanggung jawab, sangat formal karena menekankan fungsi sebagai dasar utama departementalisasi. Karakteristik dan praktek organisasi ini mendasari model organisasi yang diterapkan secara luas. Namun, model mekanistik bukan satu-satunya model yang diterapkan.

  1. 2. Model Organik

Yaitu menekankan pada pentingnya mencapai keadaptasian dan perkembangan tingkat tinggi. Desain organisasi ini kurang mengandalkan peraturan dan prosedur, wewenang yang disentralisasikan atau spesialisas yang tinggi.

Model organik desain organisasi merupakan kontars dari model mekanistik. Karakteristik dan praktek organisasi yang mendasari model organik sama sekali berbeda dari karakteristik dan praktek yang mendasari model mekanistik. Perbedaan yang paling mencolok antara kedua model itu berasal dari criteria keefektifan yang berbeda yang ingin diusahakan sebesar-besarnya oleh masing-masing model. Jika model mekanistik berusaha untuk mencapai efisiensi dan produksi secara maksimum, maka model organik berusaha untuk mencapai keluwesan dan keadaptasian yang maksimum. Organisasi organik bersifat luwes dan dapat beradaptasi dengan tuntutan perubahan lingkungan karena desain organisasinya mendorong untuk lebih mendayagunakan potensi manusia.

Desain organisasi yang menimbulkan rasa berharga dan motivasi serta mempermudah keluwesan dan keadaptasian biasanya memiliki karakteristik berikut :

Desain itu relative sederhana karena tidak memerlukan spesialisasi, melainkan menekankan kepada peningkatan cakupan pekerjaan.

Desain itu relative didesentralisasikan karena menekankan pendelegasian wewenang dan peningkatan kedalaman pekerjaan.

Dan relatife formal sebab menekankan produk dan pelanggan sebagai dasar departemensi.

Tabel Perbedaan Model Mekanistik dan Organik

No Struktur Model Mekanistik Struktur Model Organik
1. Proses kepemimpinan tidak mencakup persepsi tentang keyakinan dan kepercayaan. Bawahan merasa tidak bebas mendiskusikan masalah dengan atasan Proses kepemimpinan mencakup persepsi tentang keyakina dan kepercayaan antara atasan dan bawahan dalam segala persoalan. Bawahan merasa bebas mendiskusikan masalah dengan atasan.
2. Proses motivasi hanya menyadap motif fisik, rasa aman, dan ekonomik  melalui perasaan takut dan sanksi. Proses motivasi berusaha menimbulkan motivasi melalui metode partisipasi.
3. Proses komunikasi berlangsung sedemikian rupa sehingga informasi mengalir ke bawah cenderung terganggu, tidak akurat, dan dipandang dengan rasa curiga. Proses komunikasi berlangsung sedemikian rupa sehingga informasi mengalir secra bebas keseluruh organisasi yaitu ke atas, kebawah dan kesamping.
4. Proses interaksi bersifat tertutup dan terbatas Proses interaksi bersifat terbuka dan ekstensif.
5. Proses pengambilan keputusan hanya terjadi di tingkat puncak Proses pengambilan keputusan dilaksanakan di semua tingkatanmelalui proses kelompok.
6. Proses penyusunan tujuan dilakukan di tingkat puncak organisasi tanpa mendorong adanya partisipasi. Proses penyusunan tujuan mendorong timbulnya partisipasi kelompok untuk menetapkan sasaran yang tinggi
7. Proses kendali dipusatkan dan menekankan upaya memperhalus kesalahan atas kekeliruan  yang terjadi. Proses kendali menyebar ke seluruh  organisasi dan menekankan pemecahan masalah dan pengendalian diri sendiri.
  1. B. Teori Organisasi
    1. 1. Teori Organisasi Struktural Klasik

Berlo (1960) menyarankan bahwa komunikasi berhubungan dengan organisasi sosial melalui 3 cara :

  • Pertama sistem sosial dihasilkan lewat komunikasi. Keseragaman perilaku dan tekanan untuk menyesuaikan diri dengan norma-norma dihasilkan diantara anggota-anggota kelompok.
  • Kedua bila sistem sosial telah berkembang ia menentukan komu ikasi anggota-anggotanya. Sistem sosial ini mempengaruhi bagaimana, ke, dan dari siapa. Status sosial seseorang dalam sistem, misalnya , meningkatkan kemungkinan berbicara kepada orang-orang yang punya status setara dan mengurangi kemungkinan komunikasi dengan orang-orang yang berstatus jauh lebih tinggi dan jauh lebih rendah.
  • Ketiga pengetahuan mengenai suatu sistem sosial dapat membantu kita membuat prediksi yang akurat mengenai orang-orang tanpa mengetahui lebih banyak daripada peranan-peranan yang mereka duduki  dalam sistem.

Ciri-ciri suatu organisasi terbirokrasi yang ideal menurut Max Weber yaitu ;

  • Suatu organisasi terdiri dari hubungan-hubungan yang ditetapkan antara jabatan-jabatan
  • Tujuan atau rencana organisasi terbagi dalam tugas-tugas. Ketentuan kewajiban dan tanggung jawab melekat pada jabatan, job description tentu saja merupakan salah satu metode untuk memenuhi karakteristik ini.
  • Kewenangan untuk melaksanakan kewajiban dioberikan kepada jabatan.Weber menyebutnya kewenangan legalyaitu yang disyahkan oleh kepercayaan akan supremasi hokum.
  • Garis-garis kewenangan dan jabatan diatur menurut suatu tatanan hierarkis.
  • Suatu sistem aturan dan regulasi yang umum tetapi tegas yang ditetapkan secara formal mengatur tindakan dan fungsi jabatan dalam organisasi.
  • Prosedur dalam organisasi bersifat formal dan impersonal yakni peraturan-peraturan organisasi berlaku bagi setiap orang.
  • Suatu sikap dan prosedur untuk menerapkan suatu system disiplin yang merupakan bagian dari organisasi.
  • Anggota organisasi harus memisahkan kehidupan pribadi dan kehidupan organisasi.
  • Pegawai dipilih untuk bekerja dalam organisasi berdasarkan kualifikasi teknis dll
  • Meskipun pekerjaan dalam birokrasi berdasarkan kecakapan teknis, kenaikan jabatan dilakukan berdasarkan senioritas dan prestasi kerja.

Meskipun analisis Weber tentang teori organisasi dapat menguraikan banyak organisasi yang beroperasi dewasa ini, sejumlah pemikiran dan teori lain memberikan sumbangan untuk memahaami cara kerja organisasi dan khususnya komunikasi organisasi. Dua teori disamping teori komunikasi memberikan pandangan yang berguna, yaitu teori manajemen dan teori organisasi. Terkadang para penulis membuat sedikit perbedaan antara teori pengelolaan dan teori pengorganisasian. Karena kedua teori ini sering sangat mirip, tapi terkadang berbeda. Kita akan menguraikan teori klasik manajemen secara singkat, teori yang sesuai dengan teori formal Weber mengenai organisasi.

Weber dan Taylor menyajikan teori organisasi dan manajemen dapat secara langsung dilacak ke minat pengawasan secara fungsional. Secara bersama Weber dan Taylor membahas anatomi organisasi formal yang dapat disebut sebagai teori structural klasik. Pendekatan Taylor terhadap manajemen dilakukan di sekitar 4 unsur kunci yaitu :

  1. Pembagian kerja, menyangkut tentang bagaimana tugas, kewajiban dan pekerjaan   organisasi didistribusikan.  Dalam pengertian birokratik kewajiban perusahaan secara sistematis dibebankan kepada jabatan-jabatan dalam suatu tatanan spesialisasi menurun.
  2. Proses Skalar dan Fungsional, berkaitan dengan pertumbuhan vertical dan horizontal organisasi. Proses scalar menunjukkan rantai perintah atau dimensi vertical organisasi.
  3. Struktur, berkaitan dengan hubungan-hubungan logis antara berbagai fungsi dalam organisasi. Teori-teori klasik berfokus pada dua struktur dasar yang disebut dengan Lini dan Staf
  4. Struktur Tinggi dan Struktur Datar, terdapat berbagai bentuk struktur organisasi, namun pada dasarnya terbgai dua yaitu struktur datar dan horizontal.
  5. Rentang Pengawasan, menunjukkan jumlah bawahan yang berada di bawah pengawasan seorang atasan. Meskipun sering dinyatakan bahwa jumlah bawahan yang dapat diawasi seorang manajer adalah lima atau enam orang dalam praktek rentang pengawasan tersebut bervariasi.
  1. 2. Teori Transisional

Membahas teori klasik mengenai organisasi dan manajemen ke teori system dan perilaku yang lebih mutakhir.

  • Teori Perilaku
  1. Teori Komunikasi Kewenangan Chester Bernard mempublikasikan The function of the executivenya yaitu pikiran-pikiran baru muncul. Ia menyatakan bahwa organisasi adalah system orang, bukan struktur yang direkayasa secara mekanis. Definisi Bernard mengenai organisasi formal suatu system kegiatan 2 orang atau lebih yang dilakukan secara sadar dan terkoordinasikan menitikberatkan konsep system dan konsep orang. Bernard juga menyatakan bahwa kewenagan merupakan suatu fungsi kemauan untuk bekerja sama.
  2. Teori Hubungan ManusiawiKesimpulan yang berkembang dari studi Hawthorne menyebutkan Efek Hawthorne yaitu : (1) Perhatian terhadap orang-orang boleh jadi mengubah sikap dan perilaku mereka (2) Moral dan produktifitas dapat meningkat apabila para pegawai mempunyai kesempatan untuk berinteraksi satu sama lainnya. Menurut Mayo sering disebut sebagai orang yang memulai pergerakan hubungan manusiawi (human relations movements). Sebenarnya Perrow (1973) menyatakan bahwa dengan berdasarkan pandangan Bernard dan Mayo pergerakan hubungan manusiawi muncul setelah perang dunia ke II.
  3. Teori Fusi Bakke dan Argyris, sadar akan banyaknya masalah dalam rangka memuaskan minat manusia yang berlainan dan dalam rangka memenuhi tuntutan penting struktur birokrasi, Bakke (1950) menyarankan suatu proses fusi. Ia berpendapat bahwa organisasi hingga suatu tahap tertentu mempengaruhi individu , sementara pada saat yang sama individupun mempengaruhi organisasiu.
  4. Teori Peniti Penyambung Likert, Rensis Likert berjasa mengembangkan suatu model terkenal dengan sebutan model penit penyambung yang menggambarkan struktur organisasi. Konsep peniti penyambung berkaitan dengan kelompok-kelompok yang tumpang tindih.
  • Teori Sistem

Setiap pembahasan mengenai suatu system menyangkut interdependensi. Jelasnya menunjukkan bahwa terdapat suatu kesalingtergantungan diantara komponen atau satuan suatu system.

  • Nonsumativitas menunjukkan bahwa suatu system tidak sekedar jumlah dari bagian-bagiannya.
  • Unsur-unsur struktur, fungsi dan evolusi
  • Keterbukaan
  • Hirarki.
  1. Teori Sistem Sosial Katz dan Kahn, pendapat mereka bahwa struktur sosial berbeda dengan struktur  mekanis dan biologis.
  2. Adhokrasi dan Teori Buck Bogers, organisasi formal disinggung dalam analisis ini.
  3. 3. Teori Mutakhir

Dua macam teori mutakhir yang mencerminkan perubahan dalam pemikiran yang selama ini dianut oleh organisasi :

  • Teori Weik mengenai Pengorganisasian, Weik mengatakan bahwa ortganisasi adalah kata benda, yang juga merupakan suatu mitos.dst, Fokusnya jelas yaitu pengorganisasian alih-alih organisasi. Proses pengorganisasian menghasilkan apa yang dinamakan organisasi. Penekanannya terletak pada aktivitas dan proses. Peranan orang-orang dan perilaku mereka dikemukakan dalam pembahasan teori perilaku dan teori system. Ada tiga tahap utama dalam proses organisasi Weik (1979) yaitu :
    • Tahap Pemeranan secara sederhana berarti bahwa para anggota organisasi menciptakan ulang organisasi lingkungan mereka dengan menetukan dan merundingkan makna khusus bagi suatu peristiwa.
    • Seleksi yaitu  aturan-aturan dan siklus komunikasi digu8nakan untuk memnentukan pengurangan yang sesuai dengan ketidakjelasan.
    • Tahap Retensi yaitu memungkinkan organisasi menyimpan informasi mengenai cara organisasi itu memberi respon atas berbagai situasi.
    • Teori Kultural Organisasi, Walaupun para pemerhati perilaku organisasi cenderung berharap terlau banyak dari teori-teori rasional tentang perilaku manusia telah mengecewakan dalam meramalkan perilaku. Prinsip-prinsip yang berasal dari teori seperti ini lebih banyakl merupakan kepercayaan dasar daripada seperangkat aturan yang dapat diandalkan. Penjelasan-penjelasan yang mengikuti pandangan objektif mengenai dunia cenderung menerangkan kulit luar organisasi tetapi tidak menyinggung jiwa organisasi.Konsep budaya menurut Sonya Sackmann menjabarkan 3 perspektif budaya secara luas mengenia budaya yang diterapkan pada situasi ortganisasi yang berhubungan dengan pengelolaan yaitu (1) perspektif holistic, (2) perspektif variabel dan (3) perspektif kognitif.

Pandangan pembentukan pemahaman subjektif memandang budaya sebagai konteks  yang dibangun secara simbolik, yang memungkinkan orang-orang untuk memahami berbagai peristiwa.Organisasi adalah perilaku simbolik dan eksistensinya bergantung pada makna bersama dan pada penafsiran yang diperoleh melalui interaksi manusia.

III PENUTUP

Model organisasi ada 2 macam yaitu model organisasi mekanistik dan model organisasi organik. Model organisasi mekanistik yaitu model yang menekankan pentingnya mencapai produksi dan efisiensi tingkat tinggi. Sedangkan Model organisasi organis yaitu Yaitu menekankan pada pentingnya mencapai keadaptasian dan perkembangan tingkat tinggi. Desain organisasi ini kurang mengandalkan peraturan dan prosedur, wewenang yang disentralisasikan atau spesialisas yang tinggi.Model organik desain organisasi merupakan kontars dari model mekanistik

Teori organisasi ada 3 macam yaitu teori organisasi Sruktural Klasik, Teori Organisasi Transisional dan Teori Organisasi Mutakhir, masing-masing memilki karakteristik dan pendapat yang berbeda-beda dari para pakarnya.

About these ads

12 Tanggapan so far »

  1. 1

    helmi said,

    bahannya oke banget, izin sedot ya mas…………

    • 2

      h0404055 said,

      yoi
      makasih kunjungannya
      silahkan kunjungi artikel kami yang lainnya mungkin bermanfaat bagi anda, apabila berkenan tolong dikasih komentar
      salam kenal

  2. 3

    tetta isla said,

    makasih, padat dan useful banget, izin kutip ya mas……..

  3. 4

    cool said,

    artikel bagus nih.. izin copy ya.. thanks.

  4. 5

    tani kurier said,

    Super blog!! I like reading your article :)

  5. 6

    ELF_501 said,

    izin copy..
    sekedar usul nih, tolong diakhir artikel dikasih tau darimana ajah sumbernya yah, baik buku maupun web.
    thx.

  6. 7

    [...] Blog Share this:FacebookLike this:SukaBe the first to like this post. Posted in Tugas | Tagged desain, model, organisasi, teori organisasi umum [...]

  7. 11

    evi triana said,

    kalo contoh contoh organisasi mekanistis dan organis??


Comment RSS · TrackBack URI

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 34 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: